Breaking News
0
Versi Bebas Iklan. Tingkatkan pengalaman Investing.com Anda. Hemat hingga 40% Detail selengkapnya

Sekutu Pasar Berkembang Rusia Cari Jalur Perdagangan & Pembiayaan Alternatif

Dunia01/03/2022 12:14
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 
© Reuters.

Investing.com - Saat pemerintah barat meningkatkan sanksi terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina, sekutu pasar negara berkembang Moskow tengah menjajaki saluran untuk melanjutkan perdagangan dan pembiayaan.

Mengutip laporan Reuters Selasa (01/03) pagi, para anggota lain dari kelompok BRIC sebelumnya - Brasil, India, dan China - melangkah dengan hati-hati karena takut tersandung sanksi, tetapi awal dari sistem keuangan paralel yang berpusat di Beijing menjadi dapat dideteksi.

Amerika Serikat dan Eropa telah mengeluarkan bank-bank besar Rusia dari sistem pembayaran global utama SWIFT dan mengumumkan langkah-langkah lain untuk membatasi penggunaan peti perang senilai $640 miliar oleh Moskow.

Jadi kesediaan raksasa pasar berkembang untuk mempertahankan hubungan bisnis dengan Rusia menyoroti keretakan mendalam atas krisis terbesar Eropa sejak Perang Dunia II, dan mengancam untuk mengikis dominasi dolar AS dalam perdagangan global.

Bisnis-bisnis dan bank-bank China sekarang mencari cara untuk membatasi dampak sanksi terhadap hubungan mereka dengan Rusia, dengan penyelesaian transaksi dalam yuan terlihat meningkat namun dengan mengorbankan dolar. Pembatasan barat, yang bertujuan untuk memotong Rusia dari sistem keuangan global, juga dapat memperdalam hubungan komersial antara Moskow dan Beijing.

Di India, ketika kekhawatiran meningkat atas pasokan pupuk Rusia yang berkelanjutan, sumber pemerintah dan perbankan mengatakan ada rencana untuk membuat bank dan perusahaan Rusia membuka rekening rupee dengan beberapa bank yang dikelola negara untuk penyelesaian perdagangan sebagai bagian dari sistem barter.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro mengatakan negaranya akan tetap netral dalam konflik tersebut.

Deng Kaiyun, yang mengepalai kamar dagang Zhejiang yang mewakili bisnis swasta China yang berdagang dengan Rusia, mengatakan melakukan transaksi tanpa SWIFT bukanlah masalah besar, karena kedua negara memulai de-dolarisasi lima tahun lalu.

"Penyelesaian yuan-rubel telah menjadi bisnis normal di bank-bank besar saat ini ... Kami para pebisnis sudah terbiasa dengan itu," kata Deng, seraya menambahkan yuan semakin populer di kalangan orang Rusia.

Sanksi tersebut mendorong perusahaan Rusia dan China untuk membuka rekening di bank China yang memiliki anak perusahaan di Rusia, kata seorang pengacara yang berbasis di Moskow yang mewakili bisnis China.

"SWIFT bukan satu-satunya sistem pembayaran. Jika Anda memblokir saluran ini, para pebisnis perlu mencari alternatif," kata pengacara yang menolak disebutkan namanya karena masalah sensitivitas topik yang diangkat.

Sebuah sumber di bank pemerintah China yang menolak disebutkan namanya mengatakan "eksportir sekarang lebih suka menggunakan yuan untuk menyelesaikan pembayaran mereka" dengan Rusia. Beberapa dari perdagangan tersebut diselesaikan dalam euro atau dolar hingga minggu lalu.

Sebuah sumber di lembaga pinjaman negara bagian lain mengatakan bahwa, mengingat kurangnya rincian dalam sanksi Barat, bank memantau situasi dengan cermat sambil mendorong klien untuk menggunakan yuan dalam penyelesaian perdagangan dengan Rusia.

Penyelesaian Yuan sudah menyumbang 28% dari ekspor China ke Rusia pada paruh pertama tahun 2021, dibandingkan dengan hanya 2% pada tahun 2013, karena China dan Rusia meningkatkan upaya untuk mengurangi ketergantungan pada dolar, sambil mengembangkan masing-masing, lintas-sistem pembayaran perbatasan.

– Berita ini telah terbit di Reuters sebelumnya.

Sekutu Pasar Berkembang Rusia Cari Jalur Perdagangan & Pembiayaan Alternatif
 

Artikel Terkait

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar


Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
Komentar (2)
Sahdi Johan
Sahdi Johan 01/03/2022 17:15
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Komentar ini telah tersimpan di Item Tersimpan
mantap lanjutkan masing"menggunakan mata uang negara nya tanpa bergantung pd dolar
Sahdi Johan
Sahdi Johan 01/03/2022 17:15
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Komentar ini telah tersimpan di Item Tersimpan
mantap lanjutkan masing"menggunakan mata uang negara nya tanpa bergantung pd dolar
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email