🟢 Pasar sedang naik. 120rb+ anggota komunitas kami tahu langkah yang perlu dilakukan. Anda juga bisa tahu.
Klaim diskon HINGGA 40%

Dolar Merayap Naik seiring Yield Naik, Euro Menanti Data Inflasi

Diterbitkan 29/05/2024, 15/18
© Reuters
DXY
-

Investing.com - Dolar AS naik tipis pada awal perdagangan Eropa hari Rabu menjelang data inflasi utama, dibantu oleh meningkatnya ekspektasi bahwa Federal Reserve akan menunda penurunan suku bunga hingga akhir tahun.

Pada pukul 15.10 WIB, Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,1% lebih tinggi pada 104,670, beringsut menjauh dari level terendah dua minggu di 104,33 yang disentuh pada hari Selasa.

Dolar terbantu oleh kenaikan imbal hasil

Dolar tetap berada dalam kisaran perdagangan yang ketat karena para pedagang dengan hati-hati menunggu rilis laporan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi inti AS pada hari Jumat - ukuran inflasi yang lebih disukai oleh Federal Reserve.

Meskipun demikian, dolar mendapat sedikit dorongan setelah imbal hasil Treasury AS naik akibat lelang utang yang kurang diminati untuk penjualan obligasi bertenor dua tahun dan lima tahun yang menimbulkan keraguan mengenai permintaan terhadap utang pemerintah AS.

"Malam ini akan ada lelang Treasury AS bertenor tujuh tahun senilai $44 miliar," kata para analis di ING, dalam sebuah catatan. "Kemampuan pemerintah AS untuk mendanai utangnya dengan harga yang sama akan menjadi topik hangat di pasar keuangan tahun ini, namun sejauh ini imbal hasil AS yang lebih tinggi telah dikaitkan dengan dolar yang lebih kuat. Kami merasa bahwa hubungan itu dapat rusak pada suatu saat - tetapi mungkin itu adalah cerita untuk tahun depan."

Selain itu, masih ada keraguan mengenai waktu pemangkasan suku bunga pertama oleh Federal Reserve, dan dengan inflasi yang masih berada di atas target, kemungkinan kenaikan suku bunga masih ada.

"Saya rasa tidak ada yang benar-benar menghapus kenaikan suku bunga," Neel Kashkari, Presiden Federal Reserve Bank of Minneapolis, mengatakan pada hari Selasa. "Saya rasa kemungkinan kami menaikkan suku bunga cukup rendah, namun saya tidak ingin mengambil apa pun dari meja."

Ekspektasi untuk indeks PCE inti sebagian besar akan tetap stabil secara bulanan, namun setiap tanda-tanda berlanjutnya tekanan inflasi akan mendorong dolar.

Euro menunggu rilis CPI Jerman

Di Eropa, EUR/USD diperdagangkan 0,1% lebih rendah ke 1,0852, menjelang rilis Data inflasi konsumen Jerman, yang akan memberikan petunjuk mengenai kekuatan rilis CPI zona euro secara keseluruhan yang akan dirilis pada akhir minggu.

Bank Sentral Eropa sedang mempersiapkan penurunan suku bunga minggu depan, tetapi ketidakpastian atas apa yang akan terjadi selanjutnya, dan euro berada di jalur untuk kenaikan 1,7% terhadap dolar untuk bulan ini, kenaikan bulan pertama pada tahun 2024.

"Sorotan utama dari kalender zona euro minggu ini adalah rilis CPI flash zona euro untuk bulan Mei pada hari Jumat. Masukan ke dalam rilis tersebut adalah data CPI Jerman hari ini, di mana konsensus mencari sedikit kenaikan menjadi 2,4% YoY dari 2,2%," tambah ING.

"Hal ini tidak akan menghalangi Bank Sentral Eropa untuk melakukan penurunan suku bunga minggu depan, namun mungkin akan membuat pasar terus mengurangi ekspektasi penurunan suku bunga lebih lanjut di tahun ini."

GBP/USD GBP/USD naik tipis ke 1,2762, dengan kampanye pemilu yang kini sedang berlangsung.

"Kanselir Bayangan Partai Buruh, Rachel Reeves, membuat semua suara fiskal yang tepat - meskipun Partai Buruh mungkin mendapati bahwa mereka telah mengunci diri mereka sendiri dari sudut pandang kebijakan jika mereka memenangkan pemilihan umum bulan Juli," kata para analis di ING.

BOJ memberikan sedikit dukungan yen

Di Asia, USD/JPY diperdagangkan sebagian besar tidak berubah pada 157,16, dengan mata uang Jepang menerima sedikit dukungan dari komentar-komentar dari para pejabat Bank of Japan.

Anggota BOJ, Adachi Seiji, memperingatkan bahwa bank sentral dapat mengetatkan kebijakan dengan cepat jika pelemahan yen berdampak pada inflasi. Ia juga memperkirakan bahwa inflasi akan meningkat pada periode Musim Panas-Musim Gugur.

Namun Seiji juga mengatakan bahwa BOJ perlu berhati-hati dalam cara pengetatan kebijakan, dan bahwa kebijakan akan tetap akomodatif dalam waktu dekat untuk mendorong kekuatan dalam ekonomi Jepang.

USD/CNY diperdagangkan 0,1% lebih tinggi pada 7,2489, karena penetapan titik tengah yang lembut oleh People's Bank of China membuat pasangan ini mencapai titik tertinggi sejak pertengahan November.

Komentar terkini

Pengungkapan Risiko: Perdagangan instrumen finansial dan/atau mata uang kripto membawa risiko tinggi, termasuk risiko kehilangan sebagian atau seluruh nilai investasi Anda, dan mungkin tidak sesuai untuk sebagian investor. Harga mata uang kripto amat volatil dan dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor eksternal seperti peristiwa finansial, regulasi, atau politik. Trading dengan margin meningkatkan risiko finansial.
Sebelum memutuskan untuk memperdagangkan instrumen finansial atau mata uang kripto, Anda harus sepenuhnya memahami risiko dan biaya terkait perdagangan di pasar finansial, mempertimbangkan tujuan investasi, tingkat pengalaman, dan selera risiko Anda dengan cermat, serta mencari saran profesional apabila dibutuhkan.
Fusion Media mengingatkan Anda bahwa data di dalam situs web ini tidak selalu real-time atau akurat. Data dan harga di situs web ini. Data dan harga yang ditampilkan di situs web ini belum tentu disediakan oleh pasar atau bursa, namun mungkin disediakan oleh pelaku pasar sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dengan harga aktual pasar. Dengan kata lain, harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan trading. Fusion Media dan penyedia data mana pun yang dimuat dalam situs web ini tidak bertanggung jawab atas kerugian atau kehilangan apa pun yang diakibatkan oleh trading Anda atau karena Anda mengandalkan informasi yang dimuat dalam situs web ini.
Anda dilarang untuk menggunakan, menyimpan, memperbanyak, menampilkan, mengubah, meneruskan, atau menyebarkan data yang dimuat dalam situs web ini tanpa izin eksplisit tertulis sebelumnya dari Fusion Media dan/atau penyedia data. Semua hak kekayaan intelektual dipegang oleh penyedia dan/atau bursa yang menyediakan data yang dimuat dalam situs web ini.
Fusion Media mungkin mendapatkan imbalan dari pengiklan yang ditampilkan di situs web ini berdasarkan interaksi Anda dengan iklan atau pengiklan.
Versi bahasa Inggris dari perjanjian ini adalah versi utama, yang akan berlaku setiap kali ada perbedaan antara versi bahasa Inggris dan versi bahasa Indonesia.
© 2007-2024 - Fusion Media Limited. Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang.