Breaking News
Investing Pro 0
🚨 Data Pro Kami Tunjukkan Juara Musim Laporan Laba Akses Data

Dolar AS Kian Menguat terhadap Yen Pasca BOJ Tahan Suku Bunga

Forex 17/06/2022 14:43
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 
© Reuters.
 
EUR/USD
+0,22%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
GBP/USD
-0,21%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
USD/JPY
-0,21%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
USD/CHF
-0,98%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
AUD/USD
-0,04%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
NZD/USD
-0,07%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 

Oleh Peter Nurse

Investing.com - Dolar AS naik di awal perdagangan Eropa pada Jumat (17/06) petang, mencatatkan kenaikan kuat terhadap yen Jepang setelah Bank of Japan mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar berbeda dengan kebijakan pengetatan agresif dari bank sentral global lain.

Pada pukul 14.00 WIB, Indeks Dolar AS, yang mengukur greenback terhadap mata uang lainnya, kian menguat 0,8% di 104,245, setelah jatuh ke level terendah satu minggu di 103,41 sebelumnya, kontras dengan capaian di level tertinggi dua dekade di 105,79 sebelum keputusan Fed.

USD/JPY melesat naik 1,6% di 134,37 setelah perdagangan yang bergejolak pasca keputusan BoJ mempertahankan target suku bunga jangka pendek sebesar -0,1% dengan janji untuk mengarahkan imbal hasil obligasi pemerintah 10 tahun di sekitar 0%.

Kebijakan moneter yang sangat longgar ini menempatkan BoJ di ruang tersendiri setelah Federal Reserve AS, Swiss National Bank, dan Bank of England semuanya menaikkan suku bunga minggu ini.

Pejabat Jepang mencoba untuk memberikan beberapa dukungan untuk mata uangnya yang melemah sebelumnya Jumat. Pemerintah dan bank sentral negara itu mengeluarkan pernyataan bersama yang menekankan bahwa mereka prihatin dengan penurunan tajam baru-baru ini dalam yen, peringatan keras hingga saat ini bahwa Tokyo dapat melakukan intervensi untuk mendukung mata uang tersebut karena jatuh ke posisi terendah 20 tahun.

"Yen tetap rentan, utamanya jika beberapa stabilisasi dalam sentimen risiko mengangkat dukungan safe-haven untuk mata uang dan membiarkannya terpapar oleh bukti imbal hasil yang meningkat tajam dan pengetatan Fed yang hawkish," tulis analis ING dalam catatan.

"Kami terus menandai peningkatan risiko USD/JPY menembus signifikan di atas 135,00 dalam beberapa hari mendatang kecuali otoritas Jepang turun tangan dengan melakukan intervensi FX."

Perhatian akan beralih ke rilis produksi industri dan manufaktur AS nanti di sesi ini untuk mencari panduan, di mana angka produksi industri diperkirakan akan naik 0,4% untuk bulan Mei dibandingkan dengan kenaikan 1,1% untuk April. Produksi manufaktur diperkirakan naik 0,3% untuk bulan Mei, dibandingkan dengan kenaikan 0,8% bulan sebelumnya.

Sementara, EUR/USD turun 0,4% di 1,0504, mundur dari level tertinggi satu minggu setelah keputusan Bank Sentral Eropa (ECB) untuk menjanjikan dukungan baru guna menahan biaya pinjaman di antara negara-negara selatan.

GBP/USD turun 0,7% ke 1,2264, mengembalikan sebagian dari kenaikan yang terlihat pada hari Kamis setelah Bank of England menaikkan suku bunga untuk pertemuan kelima berturut-turut dan mengisyaratkan tindakan hawkish lanjutan ke depan.

USD/CHF naik 0,2% di 0,9686. Dolar menguat terhadap franc Swiss setelah jatuh ke titik terendah tujuh tahun usai Swiss National Bank memberikan kejutan kebijakan dengan kenaikan suku bunga 50 bps.

Di tempat lain, aset risiko sensitif AUD/USD melemah 0,9% di 0,6978, NZD/USD turun 0,7% menjadi 0,6319, sementara USD/CNY sebagian besar tidak berubah di 6,7006.

Dolar AS Kian Menguat terhadap Yen Pasca BOJ Tahan Suku Bunga
 

Artikel Terkait

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar

Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email