Breaking News
Investing Pro 0
🚨 Data Pro Kami Tunjukkan Juara Musim Laporan Laba Akses Data

J. Powell: Hike Rate Desember Melambat, namun Tingkat Puncak Masih Tinggi

Ekonomi 01/12/2022 08:12
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 
© Reuters

Oleh Yasin Ebrahim

Investing.com - Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan dini hari tadi bahwa laju kenaikan suku bunga kemungkinan akan melambat, tetapi tingkat puncak suku bunga akan lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya karena masih ada jalan panjang untuk mengendalikan inflasi yang bergerak di atas tren.

"Memoderasi laju kenaikan suku bunga mungkin akan terjadi segera setelah rapat bulan Desember," kata Powell dalam pidatonya pada Rabu setempat dalam acara Brookings Institution di Washington. Ia menambahkan bahwa kebijakan moneter Fed mendekati "tingkat pengendalian yang akan cukup untuk menurunkan inflasi."

Ketua Fed, bagaimanapun, mendorong kembali terhadap ekspektasi pasar untuk jeda kenaikan suku bunga yang lebih cepat daripada nanti, dengan mengatakan bahwa tingkat puncak suku bunga, atau tingkat terminal, perlu "agak lebih tinggi daripada yang diperkirakan dalam rapat September dan Ringkasan Proyeksi Ekonomi."

Sekitar 70% trader mengharapkan The Fed memperlambat kenaikan suku bunga menjadi 50 basis poin pada bulan Desember, turun dari 75 basis poin yang terlihat dalam empat rapat terakhir Fed sebelumnya.

"Kami terus mengharapkan FOMC memperlambat laju kenaikan suku bunga menjadi 50bp pada bulan Desember dan menjadi 25bp pada bulan Februari, Maret, dan Mei, menaikkan suku bunga dana ke tingkat puncak 5-5,25%," Goldman Sachs menyatakan dalam catatan jelang pernyataan Powell.

Indeks harga inti pengeluaran konsumsi pribadi terbaru, pengukur inflasi yang disukai Fed, tercatat sebesar 5% tetap jauh di atas target 2% Fed.

The Fed telah membidik pasar tenaga kerja dalam perjuangannya melawan inflasi, berharap bahwa langkah-langkah kebijakan moneter yang lebih ketat akan membantu mendinginkan permintaan dengan cukup untuk menjaga pertumbuhan upah, dan akhirnya inflasi.

Powell menandai layanan inti, yang tidak termasuk perumahan dan mencakup berbagai layanan mulai dari perawatan kesehatan, pendidikan hingga perhotelan sebagai kategori penting dari inflasi inti, dan menekankan bahwa kenaikan upah merupakan pendorong utama kenaikan.

"Karena upah merupakan biaya terbesar dalam menyediakan layanan ini, pasar tenaga kerja memegang kunci untuk memahami inflasi dalam kategori ini," ungkap Powell.

Data pasar tenaga kerja baru yang akan dirilis hari Jumat diperkirakan akan menunjukkan bahwa pengangguran pada bulan November meningkat tatkala lebih banyak orang memasuki pasar tenaga kerja.

"Kami memperkirakan nonfarm payrolls meningkat 180.000 pada bulan November dengan peningkatan partisipasi dari 62,25% menjadi 62,34%, yang mendorong tingkat pengangguran dari 3,7% menjadi 3,8%," ungkap Morgan Stanley dalam catatan.

Jalur yang mungkin untuk suku bunga yang lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama diperkirakan tidak akan membawa ekonomi ke dalam resesi yang dalam, menurut ketua Fed tersebut.

"Saya terus yakin bahwa ada jalan menuju soft landing," kata Powell, secara longgar mendefinisikannya sebagai pasar tenaga kerja menurun tetapi tidak masuk ke dalam resesi, dan inflasi mulai turun.

J. Powell: Hike Rate Desember Melambat, namun Tingkat Puncak Masih Tinggi
 

Artikel Terkait

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar

Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email