Breaking News
0
Versi Bebas Iklan. Tingkatkan pengalaman Investing.com Anda. Hemat hingga 40% Detail selengkapnya

Tinjauan Mingguan: Kalender Energi & Logam Mulia ke Depan

Komoditas25/10/2021 07:56
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 
© Reuters.

Oleh Barani Krishnan

Investing.com - Salah satu julukan paling menghina yang dilontarkan kepada para profesional investasi adalah di mana mereka disamakan dengan monyet yang ditutup matanya yang melempar anak panah ke halaman keuangan surat kabar untuk memilih portofolio yang hampir sama bagusnya dengan yang dipilih oleh yang terbaik di Wall Street.

Aksi pasar hari Jumat agaknya mengingatkan akan hal itu.

Emas, S&P 500, dolar dan imbal hasil Treasury semuanya turun bersamaan setelah penegasan Ketua Federal Reserve Jay Powell tentang potensi pengurangan stimulus pada November atau Desember, dan pengakuannya tentang ketidakpastian yang berkelanjutan (untuk ke-999 kalinya, mungkin) mengenai garis waktu untuk kenaikan tingkat suku bunga.

Emas memang rebound sebelum penutupan hari Jumat, tetapi penurunan tanpa pandang bulu di kedua aset berisiko dan tempat berlindung yang aman pada hari sebelumnya mencerminkan hal itu.

Ketidakpastian/negatif pasar yang ekstrem mengarah pada penghindaran risiko yang ekstrem. Itu pasti, seperti yang dikatakan Covid-19, krisis keuangan, dan 9/11 kepada kita.

Tapi ini bukan salah satu dari kesempatan itu.

Diakui, pasar telah gelisah sejak awal tahun selama waktu pengurangan stimulus.

Tapi hal itu sudah terungkap selama lebih dari sebulan.

Sinyal pertama Powell mengenai pengumuman November tentang pengurangan aset terjadi setelah pertemuan kebijakan bulanan The Fed pada 22 September.

Risalah pertemuan bank sentral itu, yang diterbitkan pada 13 Oktober, bahkan mengusulkan untuk memotong stimulus sekitar $15 miliar setiap bulan hingga pengeluaran bulanan sebesar $120 miliar dilakukan dalam delapan bulan.

Dengan menegaskan pada hari Jumat bahwa The Fed berada di jalur yang tepat, Powell hanya memberikan kepercayaan pada apa yang hampir pasti.

Tetapi kenaikan suku bunga adalah masalah yang sama sekali berbeda.

Ketidakmampuan The Fed untuk mengatakan dengan tepat kapan kenaikan suku bunga era Covid pertama akan datang tidaklah mengejutkan.

Kerusakan fenomenal dalam jaringan pasokan dan pasar tenaga kerja yang tidak merata selama beberapa bulan terakhir telah membuat dinamika pemulihan menjadi lebih rumit dari sebelumnya.

Inflasi bukan satu-satunya hal yang dipikirkan oleh para bankir sentral ketika menaikkan suku bunga. Pandemi, seperti yang kita tahu, paling parah menghantam kelompok-kelompok terpinggirkan. Bagi The Fed, statistik pasar tenaga kerja, termasuk bagaimana perbedaan ras dan kelompok lain, sama pentingnya.

Uang pintar sering dikaitkan dengan yang terbaik di Wall Street. Tapi ada juga yang namanya uang bodoh.

Keadaan investor yang tidak tahu apa-apa pada hari Jumat terhadap salah satu pernyataan ketua Fed yang paling tidak berbahaya dan berulang-ulang sangat membingungkan.

Pertama-tama, Powell tidak memberikan kesaksian Senat atau salah satu konferensi pers yang diadakan setelah setiap pertemuan bulanan The Fed, di mana ia baru saja keluar dari brainstorming setelah para pengambil kebijakan lain di bank sentral. Acara hari Jumat adalah penampilan virtual di konferensi Bank of International Settlements di Afrika. Bagaimana itu diperbesar hingga sejajar dengan peristiwa Jackson Hole sangat mencengangkan.

Yang pasti adalah bahwa Fed tidak dapat memastikan tentang kenaikan suku bunga sampai mencapai matriks yang telah ditetapkan pada pekerjaan dan penawaran-permintaan bahan.

Kita dapat mengkritik sikap lemah Fed terhadap tekanan harga, terutama desakannya bahwa inflasi saat ini bersifat sementara, dan terus berspekulasi pada jadwal antara Juni dan Desember 2022 untuk kenaikan suku bunga — berdasarkan ocehan pembicara Fed lainnya dan pembaruan bulanan - yang disebut dot plot.

Tetapi intinya adalah Powell tidak akan menarik pelatuknya sampai ia yakin bahwa semua atau sebagian besar kondisi - termasuk yang mungkin mengamankan pengangkatannya kembali - terpenuhi.

Ketidakpastian atas kenaikan suku bunga sendiri bukan lagi berita. Uang pintar harus lebih pintar.

Ringkasan Pasar & Harga Emas

Pembeli emas melihat kenaikan minggu kedua berturut-turut tetapi tidak sebelum naik rollercoaster pada hari Jumat yang membawa mereka ke euforia level $1.800, kemudian terjun dan akhirnya ditutup positif.

Kontrak teraktif emas berjangka AS, Desember, bertahan di $1.796,30 per ounce di Comex New York, naik $14,40, atau 0,8%. Di awal sesi, emas Desember melonjak hingga $1.815.50, hanya untuk kedua kalinya dalam seminggu yang telah melewati level $1.800.

Untuk minggu lalu, patokan kontrak berjangka emas berakhir naik 1,6% dan memperpanjang kenaikan minggu sebelumnya sebesar 0,6%.

Pergerakan emas pada hari Jumat dipicu oleh Ketua Fed Powell, yang selama penampilan virtual di acara Bank of International Settlements, mengkonfirmasi rencana bank sentral untuk mulai mengurangi stimulus bulanannya sebesar $120 miliar antara November dan Desember, sambil tetap memberikan batas waktu untuk kenaikan suku bunga.

Pasar telah gelisah selama berbulan-bulan ketika stimulus akan dimulai. Dengan diketahuinya, spekulasi telah beralih ke suku bunga.

Emas bukan satu-satunya pasar yang terombang-ambing di sesi Jumat: S&P 500 naik dari rekor tertinggi menjadi negatif pada tengah hari setempat.

Itu juga salah satu hari yang aneh ketika trifecta emas, dollar dan imbal hasil obligasi jatuh, menunjukkan bahwa investor pada dasarnya tidak tahu apa yang harus dilakukan.

"Pengambilan kunci dari Powell adalah bahwa The Fed berada di jalur untuk mulai mengurangi aset dan itu harus dilakukan pada pertengahan 2022, inflasi sementara mungkin berlangsung sedikit lebih lama dari yang diharapkan, dan ekspektasi kenaikan suku bunga harus ditulis dengan pensil," kata Ed Moya, analis di platform perdagangan online OANDA.

Emas masih berakhir di posisi positif dan naik lebih dari 1,5% pada minggu lalu yang masih merupakan kesaksian dari kekuatan yang melekat setelah berminggu-minggu terperangkap di pertengahan ke level $1.700 yang lebih rendah, kata Moya.

"Wall Street tahu bahwa imbal hasil riil negatif akan tetap baik hingga tahun depan dan emas akan menegaskan kembali dirinya sebagai lindung nilai inflasi," tambahnya.

Ringkasan Pasar & Harga Minyak

Tren bullish minyak mencetak kemenangan kesembilan berturut-turut dengan perhatian pasar kembali beralih ke persediaan di posisi terendah tiga tahun di pusat penyimpanan minyak mentah AS, bahkan ketika gas alam dan harga batu bara yang mendukung reli luas baru-baru ini dalam energi berubah melemah pada minggu itu.

Patokan minyak mentah West Texas Intermediate AS ditutup naik $1,26, atau 1,5%, di $83,76 per barel. WTI jatuh ke level $80,81 pada hari Kamis tetapi pada hari Jumat mencapai puncaknya di $83,86, hanya sedikit di bawah level tertinggi tujuh tahun pada hari Kamis di $83,96. Untuk minggu lalu, harga naik 1,8%, untuk kenaikan sembilan minggu kumulatif sebesar 34%.

Minyak mentah Brent yang diperdagangkan di London, patokan global untuk minyak, ditutup naik 92 sen, atau 1,1%, ke $83,53. Brent mencapai level tertinggi tiga tahun di $86,10 pada hari Kamis. Harga naik hampir 1% pada minggu lalu untuk kenaikan tujuh minggu sebesar 15%.

Harga minyak mentah mengalami penurunan terbesar dalam dua minggu pada hari Kamis setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kelompok OPEC+ yang mencakup Moskow mungkin mengeluarkan lebih banyak barel daripada yang telah diumumkan.

Harga minyak juga turun setelah China, India dan konsumen lainnya melawan harga energi tinggi yang mereka katakan dapat merusak ekonomi dengan inflasi yang tak terkendali. Menambah tekanan pada pasar energi adalah perkiraan yang menunjukkan sebagian besar Amerika Serikat akan memiliki musim dingin yang lebih hangat dari rata-rata biasanya.

Faktor-faktor tersebut telah menyebabkan harga gas alam dan batu bara menjauh dari level tertingginya dalam beberapa pekan terakhir.

Namun, pasar minyak rebound kuat pada hari Jumat karena fokus kembali ke penurunan persediaan di pusat penyimpanan minyak mentah Cushing, Oklahoma.

“Masalahnya adalah tidak akan ada peluang untuk menyetok kembali Cushing dalam 3-5 bulan ke depan akibat penjualan akan tetap tinggi,” kata Scott Shelton, pialang energi berjangka di ICAP (LON:NXGN) di Durham, Carolina Utara. "Tapi itu akan menjadi perdagangan yang fluktuatif."

Dalam pembaruan persediaan mingguannya pada hari Rabu, Badan Informasi Energi AS menempatkan stok Cushing sebanyak 31,2 juta barel, turun dari level terendah tiga tahun minggu sebelumnya di 33,6 juta.

Selain itu, EIA melaporkan stok minyak mentah turun 431.000 barel dalam seminggu hingga 15 Oktober, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk peningkatan 1,857 juta barel.

Ini adalah pertama kalinya dalam sebulan EIA melaporkan pertumbuhan mingguan stok minyak mentah setelah minggu sebelumnya kembali menambahkan persediaan sekitar 13 juta barel.

Minyak mentah bukan satu-satunya komponen laporan yang mencatat penurunan.

Persediaan bensin turun 5,368 juta barel, kata EIA, dibandingkan dengan ekspektasi untuk penurunan 1,267 juta barel.

Stok sulingan, yang meliputi diesel dan minyak pemanas, turun 3,913 juta barel dalam minggu lalu terhadap ekspektasi penurunan 700.000 barel, laporan persediaan menunjukkan.

Kalender Pasar Energi ke Depan

Senin, 25 Oktober

Perkiraan persediaan minyak mentah Cushing (swasta)

Selasa, 26 Oktober

Laporan mingguan stok minyak American Petroleum Institute.

Rabu, 27 Oktober

Laporan mingguan EIA untuk stok minyak mentah

Laporan mingguan EIA untuk stok bensin

Laporan mingguan EIA untuk persediaan sulingan

Kamis, 28 Oktober

Laporan mingguan EIA mengenai penyimpanan gas alam

Jumat, 29 Oktober

Survei mingguan Baker Hughes tentang U.S. rig minyak

Disclaimer: Barani Krishnan tidak memiliki posisi dalam komoditas dan sekuritas yang ditulisnya.

Tinjauan Mingguan: Kalender Energi & Logam Mulia ke Depan
 

Artikel Terkait

Futures minyak mentah lebih tinggi pada jam dagang AS
Futures minyak mentah lebih tinggi pada jam dagang AS Oleh Investing.com - 07/12/2021

Investing.com - Futures minyak mentah lebih tinggi pada jam dagang AS pada Senin.Pada New York Mercantile Exchange, Futures minyak mentah untuk penyerahan Januari diperdagangkan...

Futures emas lebih rendah selama sesi AS
Futures emas lebih rendah selama sesi AS Oleh Investing.com - 07/12/2021

Investing.com - Futures emas lebih rendah selama sesi AS pada Senin.Pada Divisi Comex New York Mercantile Exchange, Futures emas untuk penyerahan Februari diperdagangkan pada...

Futures gas alam lebih rendah pada masa dagang AS
Futures gas alam lebih rendah pada masa dagang AS Oleh Investing.com - 07/12/2021

Investing.com - Futures gas alam lebih rendah pada masa dagang AS pada Senin.Pada New York Mercantile Exchange, Futures gas alam untuk penyerahan Januari diperdagangkan pada...

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar


Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Disklaimer: Fusion Media would like to remind you that the data contained in this website is not necessarily real-time nor accurate. All CFDs (stocks, indexes, futures) and Forex prices are not provided by exchanges but rather by market makers, and so prices may not be accurate and may differ from the actual market price, meaning prices are indicative and not appropriate for trading purposes. Therefore Fusion Media doesn`t bear any responsibility for any trading losses you might incur as a result of using this data.

Fusion Media or anyone involved with Fusion Media will not accept any liability for loss or damage as a result of reliance on the information including data, quotes, charts and buy/sell signals contained within this website. Please be fully informed regarding the risks and costs associated with trading the financial markets, it is one of the riskiest investment forms possible.
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email