Breaking News
0
Versi Bebas Iklan. Tingkatkan pengalaman Investing.com Anda. Hemat hingga 40% Detail selengkapnya

Tinjauan Mingguan: Kalender Energi & Logam Mulia ke Depan

Komoditas20/09/2021 14:17
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 
© Reuters.

Oleh Barani Krishnan

Investing.com - Pertemuan Federal Reserve mendekat dan semua pasar bersemangat dan saham kemungkinan akan jatuh ke depannya lantaran penguatan dolar di tengah spekulasi (lanjutan) dari pengurangan stimulus. Apakah ini, atau sebaliknya, terjadi, hal yang lebih mungkin pada minggu depan adalah bahwa emas akan berada di toilet lagi - secara metaforisnya, tentu saja.

Ini karena skenarionya hampir sama selama 12 bulan terakhir: Data ekonomi AS yang bagus; dolar meroket, emas jatuh. Data AS yang buruk; dolar jatuh, emas berhenti atau berjuang untuk reli. Data AS yang tidak penting; dolar tenang, emas turun beberapa tingkat.

Tidak peduli datanya, emas sepertinya akan hancur.

Sangat normal akhir-akhir ini untuk melihat logam kuning $30-$40 per ons pada suatu waktu dan memulihkan hanya sekitar setengah dari itu selama beberapa hari atau bahkan berminggu-minggu. Jarang rebound yang seimbang dengan jatuh dan hampir tidak pernah melakukan pembalikan sebaliknya. Namun, itu bisa hilang dalam beberapa jam dua kali lipat dari apa yang mungkin diperlukan berminggu-minggu untuk dibangun.

Buktinya adalah pada hari Kamis ketika emas turun $50 pada satu titik ke level terendah lima minggu di $1.745,50. Kehancuran itu terjadi ketika dolar saingan terlempar oleh data yang menunjukkan penjualan ritel AS yang optimis untuk Agustus yang menempatkan ekonomi dalam cahaya terang setelah berminggu-minggu data menghadapi tantangan dari varian Delta Covid.

Emas juga berada dalam titik persimpangan menjelang pertemuan Fed 21-22 September yang dapat meninjau kembali subjek program stimulus bank sentral yang telah menekan harga saham selama 18 bulan terakhir. Ketua Jay Powell dan rekan-rekan senior Fed sejauh ini telah mengeluarkan pesan yang beragam tentang pengurangan dan konsensus pasar yang luas memperkirakan setiap pemangkasan pembelian aset obligasi bulanan bank sentral kemungkinan tidak akan terjadi hingga November.

Tidak adanya pengumuman pengurangan aset dapat membatasi dolar dan imbal hasil Treasury dan memperpanjang dorongan emas.

Meski begitu, emas kemungkinan tidak dapat mempertahankan rebound kecuali menembus di atas $1,836, kata ahli grafik teknikal Sunil Kumar Dixit dari SK Charting di Kolkata, India.

Untuk apa yang dianggap sebagai aset safe haven dan lindung nilai utama dunia terhadap dolar dan mata uang fiat, emas telah menjadi kegagalan epik.

Tidak selalu seperti ini, tentu saja.

Sedikit lebih dari setahun yang lalu, emas mencapai rekor tertinggi di atas $2.000/oz setelah enam bulan yang memusingkan karena dolar dan imbal hasil Treasury AS 10 tahun keduanya turun dari level puncak wabah Covid.

Jadi, apakah semuanya berubah sejak itu? Ya, tetapi dengan cara yang seharusnya mendukung emas sebenarnya. The Fed, dalam upaya untuk menyelamatkan ekonomi yang tertekan pandemi, telah menghabiskan hampir $ 2,2 triliun untuk membeli obligasi dan aset lainnya selama 18 bulan terakhir dan tampaknya senang mengeluarkan lebih banyak uang untuk masalah ini meskipun keadaannya jauh lebih baik sekarang daripada pada Maret 2020 saat memulai latihan.

Bukan hanya bank sentral yang berbelanja. Bantuan pemerintah federal untuk Covid, yang dimulai di bawah pemerintahan Trump, telah mencapai setidaknya $4,5 triliun hingga saat ini. Dan pemerintahan Biden meminta Kongres AS untuk menyetujui anggaran hampir $4 triliun lebih untuk yang disebut rencana "Pembangunan Kembali yang Lebih Baik".

RUU yang menggiurkan untuk memperbaiki Amerika seharusnya telah menghancurkan dolar sekarang dan mengirim emas, lindung nilai inflasi, ke ketinggian parabola melampaui rekor $2.000 tahun lalu. Sebaliknya, mata uang Paman Sam baik-baik saja sebagai mata uang cadangan yang sah di dunia. Ini emas yang turun. Secara historis dikenal sebagai "mata uang nyata", satu ons logam kuning turun lebih dari $300 dari puncaknya pada Agustus 2020. Bicara apakah itu bahkan mungkin menembus di bawah $1.600 pada tingkat penurunannya. Jika itu terjadi, maka akan menghapus hampir semua reli 2020.

Berbagai teori telah muncul untuk keanehan emas terhadap dolar.

Salah satunya adalah bagaimana Bitcoin telah menyedot sebagian aliran safe haven yang dimaksudkan untuk emas sejak November, ketika kemanjuran vaksin Covid Pfizer pertama kali diumumkan dan tampaknya menjadi pengubah permainan untuk perdagangan risiko terhadap aman.

Ada juga teori konspirasi bahwa The Fed sengaja ingin emas ditekan, untuk menjaga Indeks Dolar di atas level kunci 90. Pekerjaan itu tampaknya dilakukan oleh apa yang disebut bank bullion yang bersekongkol dengan bank sentral. Yang tidak jelas adalah mekanisme manipulasi dan bagaimana hal itu dilakukan. Anda juga akan membayangkan galeri tersangka penyamun terlibat. Tapi kenyataannya, hanya satu nama Wall Street yang terus bermunculan setiap kali teori itu dilontarkan. Google (NASDAQ:GOOGL) dan Anda akan menemukannya.

Dugaan lain yang beredar adalah bahwa emas baru saja "kehilangan" status sebagai lindung nilai inflasi dan Fed entah bagaimana akan menahan tekanan yang membengkak dari pengeluaran Amerika yang tak terkendali. Inflasi akan tertahan, jadi tidak perlu membeli emas; sebenarnya membeli lebih banyak saham adalah teori BS ini.

Tetapi ada alasan yang lebih dapat diterima untuk perilaku emas. Dan itu, menurut Lance Roberts, dari rumah investasi RIA yang berbasis di Houston, "sama sekali tidak ada hubungannya" dengan emas itu sendiri dan segala sesuatu yang berkaitan dengan investor yang terlalu berani dengan inflasi di bawah Fed yang memegang stimulus selangit meskipun ada tanda-tanda harus mulai tapering. Ini adalah orang-orang yang terlalu tenggelam dalam zona nyaman S&P 500 yang mengalami koreksi terakhir yang cukup berarti setahun yang lalu.

Apa yang mengganggu emas adalah tidak adanya rasa takut di antara kerumunan ini yang telah pusing seperti sistem keuangan yang telah didirikan di atas pasir pantai kredit buatan yang mudah, kata Roberts dalam postingan yang diliput oleh blogger pasar Brian Maher.

"Saat ini tidak ada 'ketakutan' yang mendorong investor ke tempat aman psikologis emas," kata Roberts. “Kurangnya rasa takut itu terbukti dalam segala hal mulai dari: rekor penerbitan IPO yang merugi; penerbitan SPAC secara masal; rekor tingkat utang margin; valuasi saham yang mendekati rekor; investor ritel mengambil utang pribadi untuk berinvestasi; Bitcoin; dan last but not least - kepercayaan oleh investor dari 'Fed Put'".

Robert melanjutkan:

“Mengingat emas tidak lagi dapat ditukar dengan mata uang, dan sebaliknya, mata rantai yang terputus sebagai lindung nilai inflasi tetap ada. Dalam ekonomi mata uang “fiat” saat ini, kemampuan untuk menggunakan emas sebagai metode untuk transaksi dalam skala global tetap hancur. Oleh karena itu, emas telah menjadi "perdagangan ketakutan" atas kekhawatiran kehancuran dolar, inflasi, dan pengaturan ulang ekonomi."

“Meskipun ada alasan yang sah untuk khawatir dengan hasil bencana seperti itu, peristiwa itu dapat memakan waktu puluhan tahun untuk dimainkan … pendukung emas belum mengenai kaca depan.' Ya, pada akhirnya akan, tetapi berapa lama waktu yang dibutuhkan tidak diketahui. ”

Ringkasan Pasar & Harga Emas

Pergerakan dolar AS dan imbal hasil Treasury AS memberi sedikit kelonggaran pada hari Jumat untuk harga emas mencoba untuk pulih dari pelemahan hari sebelumnya, di mana logam kuning berakhir turun untuk hari ketiga berturut-turut dan membukukan kerugian mingguan terburuk dalam enam minggu.

Kontrak teraktif emas berjangka AS, Desember,  turun $5,30, atau 0,3%, pada $1.751,40/oz di Comex New York. Untuk minggu lalu, emas turun 2,3%, terbesar sejak minggu hingga 29 Juli.

Ringkasan Pasar & Harga Minyak/Gas

Minyak melaju ke kenaikan mingguan keempat berturut-turut, didorong oleh dampak kekurangan pasokan yang tak terduga dari Badai Ida yang berlangsung tiga minggu, meskipun ada sentimen risk-off di seluruh pasar pada hari Jumat yang membebani sebagian pergerakan harga minyak mentah.

West Texas Intermediate yang diperdagangkan di New York, patokan untuk minyak AS, tetap di $71,97 per barel, turun 64 sen, atau 0,9%. WTI naik 3% pada minggu lalu.

Minyak mentah Brent yang diperdagangkan di London, patokan global untuk minyak, menyelesaikan perdagangan resmi Jumat di $75,34, turun 33 sen, atau 0,4%. Brent juga naik sekitar 3% pada minggu lalu.

Harga minyak mentah berada di bawah tekanan pada hari Jumat seiring turunnya saham di Wall Street setelah survei konsumen University of Michigan yang diawasi ketat yang menemukan keinginan warga Amerika untuk membeli rumah, mobil, dan barang-barang rumah tangga mendekati rekor terendah karena harganya yang tinggi. Konsumen menyumbang lebih dari dua pertiga ekonomi AS.

Juga membebani pasar adalah rencana Presiden Biden untuk menaikkan pajak perusahaan sebesar 5,5 poin persentase menjadi 26,5% dan pertemuan Fed minggu ini dapat meninjau kembali subjek program stimulus bank sentral yang telah menekan harga saham selama 18 bulan terakhir.

"Ini adalah hari risk-off yang membuat beberapa kepala pusing, termasuk minyak," kata John Kilduff, mitra pendiri di dana lindung nilai energi New York Again Capital. “Tapi minyak mentah masih melaju di tengah ketatnya pasokan yang disebabkan oleh BadaiIda. Ada beberapa pembicaraan hari ini bahwa situasinya mereda. Tapi itu tidak cukup untuk menyebabkan koreksi yang berarti pada minyak yang akan terjadi - di beberapa titik."

Badai Ida memaksa penutupan 90% fasilitas produksi minyak dan gas di Teluk Meksiko AS sebelum mendarat pada 29 Agustus.

Pada hari Kamis lalu, sekitar 18 hari setelah badai itu mendarat, sekitar 513.878 barel setara minyak, atau 28,24% dari produksi di Pantai Teluk Meksiko AS tetap ditutup, menurut Biro Keselamatan dan Penegakan Lingkungan, badan pemerintah AS yang memantau situasi.

Stok minyak mentah AS turun 6,422 juta barel dalam minggu terakhir hingga 10 September karena penurunan persediaan yang lebih besar dari perkiraan oleh penyuling yang menghadapi tekanan dalam pasokan minyak mentah domestik, data dari Badan Informasi Energi (EIA)menunjukkan.

Analis yang disurvei oleh Investing.com memperkirakan penurunan sebanyak 3,544 juta barel untuk pekan hingga 10 September. Pada pekan sebelumnya hingga 3 September, penurunan minyak mentah mencapai posisi terendah empat minggu akibat gangguan yang terkait Badai Ida.

Kalender Pasar Energi ke Depan

Senin, 20 September

Perkiraan persediaan minyak mentah Cushing (swasta)

Selasa, 21 September

Laporan mingguan stok minyak dari American Petroleum Institute.

Rabu, 22 September

Laporan mingguan EIA untuk stok minyak mentah

Laporan mingguan EIA untuk pasokan bensin

Laporan mingguan EIA untuk persediaan sulingan

Kamis, 23 September

Laporan mingguan EIA mengenai penyimpanan gas alam

Jumat, 24 September

Survei mingguan pengeboran minyak AS dari Baker Hughes

Disclaimer: Barani Krishnan tidak memiliki posisi dalam komoditas dan sekuritas yang ditulisnya.

Tinjauan Mingguan: Kalender Energi & Logam Mulia ke Depan
 

Artikel Terkait

Futures emas lebih tinggi pada masa dagang Eropa
Futures emas lebih tinggi pada masa dagang Eropa Oleh Investing.com - 22/10/2021 4

Investing.com - Futures emas lebih tinggi pada masa dagang Eropa pada Jumat.Pada Divisi Comex New York Mercantile Exchange, Futures emas untuk penyerahan Desember diperdagangkan...

Futures gas alam lebih rendah selama masa dagang Eropa
Futures gas alam lebih rendah selama masa dagang Eropa Oleh Investing.com - 22/10/2021

Investing.com - Futures gas alam lebih rendah selama masa dagang Eropa pada Jumat.Pada New York Mercantile Exchange, Futures gas alam untuk penyerahan November diperdagangkan pada...

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar


Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Disklaimer: Fusion Media would like to remind you that the data contained in this website is not necessarily real-time nor accurate. All CFDs (stocks, indexes, futures) and Forex prices are not provided by exchanges but rather by market makers, and so prices may not be accurate and may differ from the actual market price, meaning prices are indicative and not appropriate for trading purposes. Therefore Fusion Media doesn`t bear any responsibility for any trading losses you might incur as a result of using this data.

Fusion Media or anyone involved with Fusion Media will not accept any liability for loss or damage as a result of reliance on the information including data, quotes, charts and buy/sell signals contained within this website. Please be fully informed regarding the risks and costs associated with trading the financial markets, it is one of the riskiest investment forms possible.
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email