Breaking News
0
Versi Bebas Iklan. Tingkatkan pengalaman Investing.com Anda. Hemat hingga 40% Tingkatkan Sekarang

Tinjauan dan Prospek Harga Logam Mulia & Energi: 15 Agustus - 19 Agustus 2022

Komoditas 14/08/2022 20:21
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 
© Reuters
 
XAU/USD
-1,66%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
Gold
-1,75%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
LCO
0,00%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
CL
-4,86%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
NG
0,00%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
CC
-2,93%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 

Oleh Barani Krishnan

Investing.com - Untuk semua tujuan praktis, musim berkendara di AS hampir berakhir. Apa yang akan mendorong posisi long minyak setelahnya?

Jawaban tampaknya ada di ekspor, ekspor dan ekspor - yaitu produk minyak mentah dan minyak AS. Tapi siapa yang paling banyak diuntungkan dari ekspor ini? Industri minyak AS? Atau OPEC? Bagaimana semuanya akan berakhir? Itu benar-benar tergantung narasi mana yang Anda ikuti.

Jika itu tentang bull minyak atau kritik terhadap pemerintahan Biden, ceritanya adalah bahwa Asia membeli banyak barel minyak mentah AS yang murah karena pelepasan pasokan harian dari Cadangan Minyak Strategik (Strategic Petroleum Reserve/SPR) oleh pemerintah.

Alasan minyak AS mendapat begitu banyak permintaan dari Asia adalah karena harga diskon $5 per barel atau lebih terhadap Brent London, patokan global, menurut narasi ini. Narasi ini menolak bahwa diskon seperti itu tidak akan ada jika bukan karena pelepasan minyak mentah SPR.

Ini adalah klaim yang berlebihan dan berbatasan dengan ketidakbenaran. Sejak merebut kembali posisi WTI pada tahun 2010 untuk menjadi patokan minyak global, Brent hampir selalu memegang harga premium terhadap minyak mentah AS - meskipun sangat singkat keduanya telah seimbang, di mana Brent bahkan memberi diskon. Umumnya, perbedaan $5 adalah hal yang wajar di antara kedua minyak (minggu ini mencapai $7). Tetapi untuk menyematkannya sepenuhnya atas pelepasan SPR adalah tidak masuk akal.

Narasi bull berlanjut bahwa dengan pemerintahan Biden melepaskan jumlah rekor cadangan minyak dari SPR, Saudi yang menjalankan OPEC, atau Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak, ingin Amerika Serikat lebih menguras persediaan minyak daruratnya sehingga mereka akan memiliki kendali lebih besar atas harga minyak global setelah keseimbangan AS mencapai tingkat "darurat nyata".

Alih-alih memberi sinyal ke pasar bahwa mereka akan menyerah pada keinginan Biden untuk meningkatkan produksi, Saudi meletakkan dasar untuk pengurangan produksi di masa depan karena mereka memperkirakan bahwa situasi pasokan minyak global akan berubah dari defisit menjadi surplus, memberi mereka pembenaran untuk pemotongan produksi minyak di masa depan. OPEC memperkirakan dapat mengurangi jumlah minyak mentah yang perlu dipasok pada kuartal III sebanyak 1,24 juta barel per hari menjadi 28,27 juta.

Kisah selanjutnya berlanjut seperti ini: Saudi, dengan bantuan rekan konspirator favoritnya Rusia (baca: Vladimir Putin) dalam aliansi OPEC+ yang lebih luas, akan memiliki kendali lebih besar atas harga energi dan harga pangan, dan inflasi secara umum. Ini juga akan membuat Amerika Serikat lebih rentan secara ekonomi maupun dari sudut pandang keamanan nasional.

Pelepasan SPR akan berakhir pada bulan Oktober, dan ketika permintaan musim dingin untuk minyak meningkat, Amerika Serikat akan semakin terikat.

Jumlah minyak AS sejauh ini tidak menghibur, karena pasokan minyak mentah yang luas sebanyak 5% di bawah angka rata-rata lima tahun; Persediaan SPR berada di posisi terendah 1985; persediaan sulingan mencapai 24% di bawah rata-rata lima tahun dan pasokan bensin sekitar 6% di bawah jumlah rata-rata lima tahun.

Baik sejauh ini? Sekarang, untuk narasi bearish.

Seperti yang kami katakan di awal, musim berkendara di AS hampir berakhir. Permintaan bahan bakar diperkirakan akan mengalami penurunan yang konsisten dari sini karena orang tua Amerika membawa anak-anak mereka kembali ke sekolah dan perguruan tinggi selama dua minggu ke depan untuk menjalani tahun ajaran baru yang dimulai September. Perjalanan darat murni untuk kesenangan adalah hal terakhir yang ada di pikiran mereka saat ini.

Stok bensin AS memang mengalami penurunan mengejutkan sebanyak lima juta barel pekan lalu. Tetapi cadangan minyak mentah mingguan naik hampir 10 juta selama dua minggu terakhir.

Ekspor minyak AS mencapai titik terendah tujuh bulan pekan lalu, jatuh ke level terendah yang luar biasa sebanyak 2,11 juta barel per hari - titik terendah yang tidak terlihat sejak pengiriman 1,96 juta barel selama pekan terakhir 7 Januari.

Untuk mengimbangi dampak penurunan ekspor minyak mentah, pengiriman bensin AS melonjak menjadi 1,13 juta barel per hari pekan lalu, terbesar sejak Desember 2018.

“Dengan neraca minyak mingguan memberikan sentakan bearish demi satu akhir-akhir ini, tidak terima kasih terhadap permintaan yang dipertanyakan di dalam negeri, satu-satunya hal pasti yang bergantung pada pasar adalah ekspor minyak mentah, yang secara stabil mencapai rata-rata 3 juta hingga 4 juta barel per minggu selama berbulan-bulan sekarang,” John Kilduff, mitra pendiri di dana lindung nilai energi New York Again Capital menyatakan. “Dengan demikian, harga jual di pasar seharusnya cukup mengkhawatirkan jika kita mulai melihat lebih banyak ekspor minyak mentah yang lesu seperti minggu lalu.”

Penurunan ekspor minyak mentah minggu lalu "mungkin merupakan penyimpangan", kata Kilduff, yang mencatat bahwa lonjakan ekspor bensin berguna sebagai bantuan, "meskipun tidak ada jaminan bahwa itu akan terjadi seperti itu, minggu demi minggu."

Saat bull telah menghasilkan banyak dari 180 juta barel - atau satu juta barel per hari - yang ditargetkan untuk keluar dari cadangan SPR setiap hari antara Mei dan Oktober, produksi minyak AS sendiri meningkat.

Produksi minyak mentah AS di Permian Basin di Texas dan di New Mexico, cekungan minyak serpih terbesar, akan meningkat kumulatif sebanyak 78.000 barel per hari ke tingkat rekor 5,445 juta barel per hari pada Agustus, Badan Informasi Energi (EIA) AS mengatakan dalam laporan produktivitasnya pada Juli. 18.

EIA mengatakan produsen mengebor 938 sumur, terbesar sejak Maret 2020, dan menyelesaikan 964, terbesar sejak Oktober 2021, di cekungan serpih terbesar pada Juni.

Itu membuat total sumur yang dibor tapi belum selesai (DUC) turun 26 menjadi 4.245, terendah setidaknya sejak Desember 2013, menurut data EIA sejauh ini. Jumlah DUC yang tersedia telah turun selama 24 bulan berturut-turut.

Bukan hanya pasokan AS yang meningkat. Dinding minyak juga menghantam pasar internasional selama sebulan terakhir.

Produksi minyak OPEC Juli naik ke level tertinggi sejak April 2020, sebuah survei Reuters menemukan, karena kelompok itu semakin mengurangi pembatasan produksi di bawah pakta dengan sekutunya dan eksportir utama Arab Saudi menghentikan pengurangan pasokan sukarela.

OPEC telah memompa produksi minyak sebanyak 26,72 juta barel per hari (bph), survei menemukan, naik 610.000 bph dari perkiraan revisi Juni. Produksi OPEC telah meningkat setiap bulan sejak Juni 2020 selain pada bulan Februari.

Permintaan domestik bensin telah berkurang di Amerika Serikat dalam beberapa pekan terakhir. Kala penurunan hampir lima juta barel minggu lalu dalam stok bensin AS akan menyenangkan pasar, ada peningkatan jutaan barel juga di minggu-minggu sebelumnya, karena rekor harga BBM di stasiun pengisian mencapai tertinggi di atas $5 per galon menghantam permintaan.

Meski harga rata-rata pompa bensin telah turun menjadi $3,99 per galon pada hari Kamis - pertama kalinya di bawah $4 dalam beberapa bulan - minyak mentah AS sendiri dapat kembali ke $100 per barel setelah aksi jual minggu lalu yang membawanya ke bawah $90.

Kenaikan harga minyak mentah dapat mempengaruhi harga di pom bensin dan membebani permintaan lagi - terutama pada saat puncak musim berkendara di musim panas AS berakhir. Mengingat dinamika ini, bull minyak mungkin harus berpikir ketika mendorong harga minyak mentah naik.

Narasi bearish juga berpendapat bahwa biasanya pada saat di waktu ini di tahun ini juga, ancaman badai di Pantai Teluk Meksiko AS akan dekat dan nyata, mengancam produksi dan kegiatan lain di fasilitas energi di sana.

Sepanjang tahun ini, gangguan tropis tidak teratur, yang disebut Invest 97L, melintasi Atlantik tropis minggu ini tanpa membuat dampak nyata. Ini masih awal untuk musim badai, meskipun tanda-tanda awal untuk tahun 2022 hampir tidak menimbulkan ketakutan.

Badai Ida tahun lalu, yang menerjang pada bulan September, menutup lebih dari 25% produksi gas alam dan hampir 17% produksi minyak di Amerika Serikat.

Gelber & Associates, konsultan energi yang berbasis di Houston, mengatakan jika badai berkembang di Teluk Meksiko dan mengancam operasi fasilitas energi pesisir di sana, itu bisa berdampak besar pada produksi. Tapi menambahkan:

“Di daerah tropis, aksi secara keseluruhan masih agak sepi, dengan beberapa aktivitas mulai mengalir dengan beberapa gangguan dalam isyarat. Pada titik waktu ini, tidak ada yang bisa ditafsirkan sebagai perhatian yang berarti.”

Pasar juga terbagi antara pandangan permintaan yang kontras dari OPEC - yang menurut banyak orang secara sengaja memperkirakan permintaan yang lebih rendah untuk memangkas produksi - dan Badan Energi Internasional, yang memperkirakan permintaan yang lebih besar tetapi ekonomi global lebih lemah.

"Kami melihat perlambatan ekonomi, tetapi tidak jelas apakah itu perlambatan sebesar yang diprediksi oleh beberapa pandangan baru-baru ini," kata Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank. "Permintaan akan pasang surut, tetapi pasokan masih menjadi perhatian utama."

Tambahkan ke larangan Covid yang terus-menerus ini di China, dimulainya kembali produksi di Libya, penjualan minyak Rusia yang berkelanjutan meskipun ada sanksi, dan narasi bearish bisa sama menariknya dengan bull.

Minyak: Penyelesaian dan Aktivitas Pasar

West Texas Intermediate, patokan untuk minyak mentah AS, melakukan perdagangan akhir $91,88 setelah menyelesaikan sesi turun $2,25, atau 2,3%, di $92 per barel. WTI sebelumnya mencapai puncak sesi $94,81.

Namun untuk minggu lalu, WTI naik 3,4%, mengimbangi beberapa penurunan 10% minggu lalu.

Brent, patokan global yang diperdagangkan di London untuk minyak mentah, melakukan perdagangan akhir di $98,01, setelah menyelesaikan sesi resmi turun $1,45, atau sebesar 1,5%, di $98,15, setelah mencapai level tertinggi intraday di $100,08.

Brent naik 3,4% dalam seminggu, setelah jatuh 14% minggu lalu.

Minyak: Outlook Teknikal WTI

"Selama WTI bertahan di atas $88,43, trader akan mengawasi pengujian ulang Simple Moving Average 200 Hari di $95,46 dan level Fibonacci 50% di $96,47," kata Sunil Kumar Dixit, kepala strategi teknikal di SKCharting.com.

"Di atas level ini, perkirakan pergerakan naik lebih lanjut menuju Exponential Moving Average di $99,90."

Tetapi Dixit juga mengingatkan bahwa pasar bisa berbalik ke arah sisi bearish.

“Penolakan dari SMA 200 Hari di $95,46 dan EMA 50 Hari $99,90 akan melanjutkan kelemahan pasar dan mendorong harga turun untuk menguji ulang area support di $88 dan $87. Penurunan dapat berlanjut ke Bollinger Band tengah bulanan $81, sebelum turun ke level Fibonacci 78,6% di $77."

Emas: Penyelesaian dan Aktivitas Pasar

Pada penyelesaian hari Jumat, baik emas berjangka di Comex New York dan harga spot emas kembali ke zona $1.800, berakhir naik untuk minggu keempat berturut-turut.

Kontrak patokan emas berjangka Comex, Desember, melakukan perdagangan akhir di $1,818,40/oz, setelah resmi ditutup di $1,815.50, naik $8,30, atau 0,5%, pada hari itu. Untuk seminggu, harga naik hampir 1,5%.

Harga emas spot, yang dipantau lebih dekat daripada kontrak futures oleh beberapa trader, menetap di $1,803,64, naik $14,10, atau 0,8%.

Baik emas Comex dan harga spot telah naik lebih dari 5% selama empat minggu terakhir.

"Ini akan menjadi ujian yang menarik untuk emas karena $1.800 dapat mewakili titik rotasi yang menarik dari perspektif teknikal jika tidak ada keinginan untuk melihatnya di atas sini tetapi pada akhirnya kasus untuk emas bullish tetap cukup menarik," sebut Craig Erlam, analis di platform perdagangan daring OANDA.

"Fakta bahwa emas terus mempertahankan sebagian besar kenaikan tanpa koreksi signifikan kemungkinan menunjukkan masih ada keinginan untuk itu, dengan kebijakan pengetatan yang lebih lambat dari FED dilihat sebagai hasil yang menguntungkan," tambah Erlam.

Kenaikan emas terjadi setelah dolar - yang merupakan perdagangan kontrarian dengan logam kuning - melemah minggu ini karena data inflasi AS yang turun.

Indeks Harga Konsumen, salah satu pengukur inflasi yang paling banyak diikuti, menunjukkan pertumbuhan stagnan di Amerika Serikat untuk bulan Juli setelah meningkat 1,3% pada bulan Juni. Sepanjang tahun hingga bulan lalu, apa yang disebut IHK juga melambat, meningkat sebesar 8,5% dari sebelumnya 9,1%.

Sementara itu, Indeks Harga Produsen AS, turun 0,5% di bulan Juli, memperkuat tema inflasi yang turun dari level tertinggi empat dekade.

Dolar AS jatuh minggu ini meskipun berbagai pejabat Fed mengatakan perlambatan inflasi Juli tidak akan cukup untuk membuat mereka lunak dengan kenaikan suku bunga.

Emas: Perkiraan Harga

Emas perlu menembus di atas level tertinggi bulan sebelumnya di $1814,36 untuk mendapat dorongan momentum menuju zona pertemuan EMA 50 Minggu di $1827 dan SMA 100 Minggu di $1828, kata Dixit dari SKCharting.

Ini harusnya diikuti oleh level Fibonacci 78,6% di $1835 dan Bollinger Band tengah mingguan di $1838, tambah Dixit, yang membuat perkiraannya berdasarkan harga spot emas.

Pembacaan stochastics harian di 93/86 membuat persilangan positif baru di atas area overbought emas spot, sedangkan pembacaan stochastic mingguan di 59/44 berlanjut dengan positif yang kuat, kata Dixit.

"Swing trader akan mengamati untuk membeli saat terjadi penurunan menuju zona support $1.785-$1.775, dan menargetkan $1.828-$1.838."

Komoditas lain Nikel Berjangka ditutup jatuh 2,39% di 23.093,50 pada Sabtu, Timah berakhir turun 0,82% ke 25.177,00 di ICE London dalam penutupan Jumat.

Lebih lanjut, Karet turun 0,26% di 152,00 saat ditutup Jumat di Singapura, Batubara Newcastle di ICE London berakhir naik 1,66% di 407,65 pada perdagangan Jumat, dan Kakao AS ditutup mencapai 2.394,00 pada hari Sabtu.

Disclaimer: Barani Krishnan tidak memiliki posisi dalam komoditas dan sekuritas yang ditulisnya.

Tinjauan dan Prospek Harga Logam Mulia & Energi: 15 Agustus - 19 Agustus 2022
 

Artikel Terkait

Futures emas lebih rendah pada masa dagang Eropa
Futures emas lebih rendah pada masa dagang Eropa Oleh Investing.com - 23/09/2022

Investing.com - Futures emas lebih rendah pada masa dagang Eropa pada Jumat.Pada Divisi Comex New York Mercantile Exchange, Futures emas untuk penyerahan Desember diperdagangkan...

Futures gas alam lebih rendah selama masa dagang Eropa
Futures gas alam lebih rendah selama masa dagang Eropa Oleh Investing.com - 23/09/2022

Investing.com - Futures gas alam lebih rendah selama masa dagang Eropa pada Jumat.Pada New York Mercantile Exchange, Futures gas alam untuk penyerahan Oktober diperdagangkan pada...

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar


Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email