Breaking News
0
Versi Bebas Iklan. Tingkatkan pengalaman Investing.com Anda. Hemat hingga 40% Detail selengkapnya

Emas Nyaris 'Tidak Bergerak', Terperangkap dalam Bentrok Kenaikan Inflasi-Fed

Komoditas 30/06/2022 08:22
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 

Oleh Barani Krishnan

Investing.com - Bagi investor komoditas yang aktif, dua minggu terakhir di pasar emas dapat digambarkan sebagai sesuatu yang tidak aktif. Meminjam klise lama itu, mungkin sama mengasyikkannya dengan nelihat cat mengering.

Dalam perdagangan Rabu, harga emas berjangka bulan depan untuk Agustus di Comex New York turun tipis $3,70, atau 0,2%, di $1,817,50/oz setelah terjebak lagi dalam sentimen kenaikan suku bunga Fed. Itu hampir merupakan pola ulangan hari Selasa, ketika harga turun $3,60.

Untuk buyer emas, bagaimanapun, pergerakan ada dalam kisaran $20 sejak penutupan 17 Juni adalah bukti kekuatan yang melekat pada logam kuning dalam menghadapi rumor kenaikan suku bunga tanpa henti oleh Federal Reserve.

Bagi seller yang mencari posisi short emas, aksi dua minggu terakhir menunjukkan perjuangan untuk melewati $1.850 dan ini menunjukkan janji untuk tujuan mereka agar dapat menekannya kembali ke level $1.700.

"Emas masih terjebak dalam kisaran perdagangan yang luas, tetapi penurunan di bawah $1800 tampaknya lebih kecil kemungkinannya karena puncak dolar kemungkinan tercapai," ungkap Ed Moya, analis pasar di platform perdagangan online OANDA.

Tetapi rekan Moya, Jeffrey Halley, yang mengamati riset Asia Pasifik untuk OANDA, memiliki pandangan yang berbeda untuk emas.

“Emas tetap menjadi kelas aset yang terlupakan,” pendapat Halley. “Serangkaian capaian level tertinggi harian yang lebih rendah menunjukkan risiko penurunan meningkat untuk harga emas, meskipun masih kurang momentum untuk menembus kisaran $1800 hingga $1900,00. Bawalah buku yang bagus sampai kita melihat pergerakan arah yang besar oleh dolar AS.”

Pertanyaan tentang bagaimana emas akan bereaksi terhadap inflasi telah menjadi teka-teki bagi investor sejak naik ke rekor tertinggi di atas $2.100 pada Agustus 2020, kemudian jatuh ke level $1.600 pada satu titik sebelum kembali level $2.000 awal tahun ini, meskipun sebentar. Kendati posisinya banyak dipuji sebagai lindung nilai terhadap inflasi, hubungan emas dengan tekanan harga hampir tidak konstan selama dua tahun terakhir.

Inflasi AS, di sisi lain, konsisten meningkat selama sembilan bulan terakhir sementara ekonomi negara terus-menerus terancam.

Data terbaru dari Departemen Perdagangan AS pada hari Rabu menunjukkan Produk Domestik Bruto AS mengalami kontraksi sebesar 1,6% untuk kuartal I dibandingkan pertumbuhan 6,9% pada kuartal IV tahun lalu. Departemen tersebut mengeluarkan tiga data PDB untuk tiap kuartal. Yang menarik dari kuartal I adalah bahwa masing-masing dari dua perkiraan terakhir datang dalam persentase poin lebih rendah dari sebelumnya.

Angka PDB itu memperkuat ekspektasi pasar bahwa Amerika Serikat sedang menuju resesi. Dengan kontraksi 1,6% pada kuartal I, ekonomi secara teknis akan masuk ke dalam resesi jika tidak kembali ke pertumbuhan positif pada akhir kuartal II, yang berakhir Kamis.

Sementara itu, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan dalam acara Bank Sentral Eropa (ECB) yang disiarkan langsung dari Portugal bahwa The Fed berlari melawan waktu untuk mengalahkan inflasi. Bank sentral tidak punya pilihan selain terus menaikkan suku bunga untuk mencapai hal ini, meskipun tidak ada jaminan bahwa hal itu dapat memberikan ‘soft landing’ bagi perekonomian, kata Powell.

"Apakah ada risiko kita akan melangkah terlalu jauh [dengan kenaikan suku bunga]?" kata Powell. “Tentu ada risikonya. Kesalahan terbesar yang harus dilakukan — katakanlah seperti itu — adalah gagal memulihkan stabilitas harga.”

Banyak ekonom mengatakan The Fed membiarkan "suku bunga terlalu rendah terlalu lama" dan pengejarannya sekarang dapat mengungkap pemulihan yang dibuat sejak tahun lalu dari pandemi virus corona. The Fed mempertahankan suku bunga antara nol dan 0,25% selama dua tahun selama pandemi, dan hanya menaikkannya tahun ini di bulan Maret. Sejak itu telah membawa suku bunga pinjaman utama menjadi antara 1,5% dan 1,75%. Bank sentral telah mengatakan akan melanjutkan kenaikan suku bunga sampai inflasi, berjalan pada angka tertinggi 40 tahun lebih dari 8% per tahun, kembali ke target 2% per tahun.

Lingkungan kenaikan suku bunga seperti itu hampir tidak terlalu bagus untuk emas.

Emas Nyaris 'Tidak Bergerak', Terperangkap dalam Bentrok Kenaikan Inflasi-Fed
 

Artikel Terkait

Futures minyak mentah lebih tinggi pada jam dagang AS
Futures minyak mentah lebih tinggi pada jam dagang AS Oleh Investing.com - 09/08/2022

Investing.com - Futures minyak mentah lebih tinggi pada jam dagang AS pada Senin.Pada New York Mercantile Exchange, Futures minyak mentah untuk penyerahan September diperdagangkan...

Futures emas lebih tinggi selama sesi AS
Futures emas lebih tinggi selama sesi AS Oleh Investing.com - 09/08/2022

Investing.com - Futures emas lebih tinggi selama sesi AS pada Senin.Pada Divisi Comex New York Mercantile Exchange, Futures emas untuk penyerahan Desember diperdagangkan pada...

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar


Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email