Breaking News
Investing Pro 0
🚨 Data Pro Kami Tunjukkan Juara Musim Laporan Laba Akses Data

Tembaga, Emas, Minyak Mentah: Perlombaan Bullish Komoditas Kembali Berlanjut

Oleh Andy HechtKomoditas19/03/2022 10:02
id.investing.com/analysis/tembaga-emas-minyak-mentah-perlombaan-bullish-komoditas-kembali-berlanjut-200236168
Tembaga, Emas, Minyak Mentah: Perlombaan Bullish Komoditas Kembali Berlanjut
Oleh Andy Hecht   |  19/03/2022 10:02
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 
 
US Corn
-0,39%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
ALIc1
-1,66%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
NCFMc1
0,00%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
.LMEX
-0,61%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
Tin
-3,34%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
NICKEL
+3,80%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 

Artikel ini ditulis khusus untuk Investing.com

  • Tertinggi Baru Pada Tembaga Kemudian Terjadi Koreksi, Emas Bergabung

  • Aluminium Mencapai Tertinggi Baru; Nikel Dan Logam Dasar Lainnya Mencapai Puncak Multi-Tahun

  • Minyak Bergerak Menuju Tertinggi Baru Sepanjang Masa, Produk Minyak Melonjak

  • Tanda-Tanda Terjadi Hiper-Inflasi

  • 3 Alasan Komoditas Terus Meningkat

Selama paruh pertama tahun 2020, harga komoditas turun bersama dengan semua kelas aset lainnya karena pandemi global mencengkeram pasar. Setelah mencapai posisi terendah dalam beberapa tahun, harga menjadi stabil dan mulai pulih. Likuiditas bank sentral dan stimulus pemerintah menjadi primadona sistem keuangan global, dan pasar bahan mentah mulai reli secara agresif. Pada Agustus 2020, emas menjadi komoditas pertama yang mencapai rekor tertinggi baru sepanjang masa, dan banyak komoditas lainnya menyusul pada 2021.

Bank sentral AS, Departemen Keuangan, dan banyak pejabat terpilih menyalahkan kemacetan rantai pasokan atas kenaikan harga, yang menyebabkan inflasi. Pada Mei 2021, harga tembaga, paladium, dan kayu naik ke level tertinggi baru sepanjang masa. Pada akhir 2021, The Fed dan lainnya akhirnya mengakui bahwa inflasi tidak hanya untuk "sementara" dan mulai menguraikan rencana untuk meningkatkan suku bunga jangka pendek dan mengakhiri pembelian aset pada Maret 2022.

Pada akhir Februari 2022, Rusia menginvasi Ukraina, memicu perang besar pertama di tanah Eropa sejak PD II. Rusia adalah produsen komoditas terkemuka. Sanksi, embargo, dan masalah rantai pasokan yang ditimbulkan oleh perang di Eropa Timur hanya meningkatkan tekanan inflasi. Invasi dan sanksi Rusia telah menyebabkan harga komoditas melonjak. Selama beberapa hari terakhir, tembaga, emas, nikel, batu bara, gandum, dan banyak bahan mentah lainnya telah mencapai rekor tertinggi baru. Pasar bull dalam komoditas dimulai sebelum perang di Ukraina, yang hanya memperparah api inflasi.

Tertinggi Baru Pada Tembaga Kemudian Terjadi Koreksi, Emas Bergabung

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, memulai tragedi kemanusiaan. AS, Eropa, dan negara-negara sekutu lainnya menjatuhkan sanksi terhadap Rusia. Rusia membalas dengan larangan ekspor. Perang dan terhambatnya perdagangan telah menciptakan dislokasi harga di pasar bahan mentah, yang berdampak pada pasokan. Tekanan inflasi telah menyebabkan kelas aset komoditas berada dalam perlombaan estafet bullish yang dimulai pada tahun 2020 dan berlanjut hingga tahun 2021 dan bulan-bulan pertama tahun 2022. Perang hanya memperparah kenaikan harga di banyak pasar bahan mentah.

Copper Monthly Chart.
Copper Monthly Chart.

Sumber: CQG

Grafik bulanan menunjukkan bahwa tembaga bergerak dari terendah Maret 2020 di $2,0595 ke rekor tertinggi $4,8985 pada Mei 2021. Setelah koreksi yang membawa harga di bawah $4, harga tembaga terkonsolidasi. Perang di Ukraina dan inflasi telah memberikan tekanan pada semua harga komoditas, tidak terkecuali tembaga. Harga naik ke rekor tertinggi baru di $5,01 per pon pada Maret 2022 kemudian kembali ke level $4,60.

Emas adalah komoditas pertama yang mencapai rekor puncak setelah pandemi global. Logam mulia reli ke level tertinggi sepanjang masa di $2.063 per ons pada Agustus 2020.

Gold Monthly Chart.
Gold Monthly Chart.

Source: CQG

Grafik bulanan menunjukkan bahwa setelah emas menghabiskan 19 bulan mencerna pergerakan ke puncak Agustus 2020 dan berkonsolidasi, harga membuat tertinggi baru marjinal pada Maret 2022 di $2.078,80 per ons, $15,80 lebih tinggi dari puncak 2020. Emas mundur ke level $1.912 pada 16 Maret, tetapi tren bullish jangka panjang tetap utuh.

Aluminium Mencapai Tertinggi Baru; Nikel Dan Logam Dasar Lainnya Mencapai Puncak Multi-Tahun

Harga logam dasar mengikuti harga tembaga; harga aluminium, timah dan nikel bergerak ke rekor tertinggi baru selama beberapa minggu terakhir.

Aluminum Monthly Chart.
Aluminum Monthly Chart.

Sumber: Barchart

Grafik menunjukkan bahwa aluminium berjangka tiga bulan di LME naik ke level tertinggi $4,073,50 per ton bulan ini, melampaui level tertinggi sepanjang masa 2008 di $3,380,20.

Nickel Monthly Chart.
Nickel Monthly Chart.

Sumber: Barchart

Forward nikel LME tiga bulan menembus rekor tertinggi tahun 2007 sebesar $51.700 per ton, seperti pisau panas menembus mentega, dan mencapai $101.365 per ton bulan ini. Pergerakan harga begitu dramatis sehingga menyebabkan kerugian miliaran bagi produsen nikel China. LME menangguhkan perdagangan nikel sementara menyelesaikan masalah tersebut. LME memposting pemberitahuan ini di situs webnya setelah volatilitas di pasar nikel:

Sumber: LME

Produsen nikel China bekerja dengan bursa dan konsorsium bank untuk mengatur pembiayaan dan menghindari default. Forward nikel LME dibuka kembali untuk diperdagangkan pada 16 Maret, tetapi pasar terus mengalami masalah.

Sementara tekanan inflasi dan peningkatan permintaan dan penurunan pasokan karena inisiatif perubahan iklim telah mendorong harga lebih tinggi selama beberapa bulan terakhir, perang di Ukraina memperparah kenaikan harga, karena Rusia adalah produsen aluminium dan nikel terkemuka.

Tin Monthly Chart.
Tin Monthly Chart.

Sumber: Barchart

Sementara itu, logam paling tidak likuid yang diperdagangkan di LME, juga naik ke rekor tertinggi baru bulan ini. Forward timah tiga bulan mencapai $51.000 per ton. Tinggi sebelumnya adalah $33.600 pada tahun 2011.

Sementara timbal dan seng tidak mengikuti tembaga, aluminium, nikel dan timah ke rekor tertinggi baru, mereka bergerak ke puncak multi-tahun.

Minyak Bergerak Menuju Tertinggi Baru Sepanjang Masa, Produk Minyak Melonjak

Minyak mentah adalah komoditas energi yang menggerakkan dunia. Minyak mentah jatuh ke posisi terendah pada April 2020, dengan Brent berjangka mencapai harga terendah abad ini, di $16 per barel, dan NYMEX WTI berjangka jatuh di bawah nol menjadi -$40,32 per barel.

Rusia adalah produsen minyak terkemuka dan bukan anggota kartel minyak internasional yang berpengaruh. Bulan ini, harga minyak mentah melonjak.

Crude Quarterly Chart.
Crude Quarterly Chart.

Sumber: CQG

Grafik triwulanan menunjukkan reli yang membawa minyak mentah berjangka NYMEX ke $130,50 per barel, harga tertinggi sejak 2008, ketika WTI berjangka mencapai tertinggi sepanjang masa $147,27 per barel. Kemudian harga ditarik kembali ke bawah level $100, dan tetap pada harga tertinggi dalam beberapa tahun.

Brent Oil Monthly Chart.
Brent Oil Monthly Chart.

Sumber: CQG

Minyak mentah Brent mencapai $139,13 selama reli baru-baru ini. Rekor tertinggi dalam patokan harga untuk dua pertiga dari produksi dan konsumsi minyak dunia ditetapkan pada tahun 2008, pada $147,50 per barel.

Sementara minyak mentah tidak mencapai rekor tertinggi baru, produk minyak mempunyai cerita lain. Bensin NYMEX dan minyak pemanas berjangka naik ke rekor tertinggi masing-masing di $3,8904 dan $4,6709 per galon. Minyak pemanas berjangka adalah proxy untuk sulingan lainnya, termasuk bahan bakar jet dan diesel.

Harga batu bara naik ke rekor tertinggi, dan gas alam di AS tetap tinggi, sementara di Eropa dan Asia, mencapai rekor tertinggi. Karena energi merupakan unsur penting dalam semua produksi komoditas, energi memberikan tekanan ke atas pada semua harga bahan mentah.

Tanda-Tanda Terjadi Hiper-Inflasi

Rusia dan Ukraina mengekspor sepertiga dari pasokan gandum tahunan dunia, bersama dengan jagung dan produk pertanian lainnya. Perang di Ukraina telah mengubah sebagian besar wilayah Eropa menjadi medan perang, mengancam pasokan makanan di seluruh dunia.

Gandum berjangka CBOT baru-baru ini naik ke rekor tertinggi baru, di $13,40 per gantang pada kontrak berjangka berkelanjutan. Jagung dan kedelai berjangka sedang menuju rekor tahun 2012, dimana jagung mencapai $8 per gantang dan kedelai $17,65.

Harga komoditas naik karena likuiditas bank sentral dan stimulus pemerintah yang menstabilkan ekonomi global selama pandemi. Perang di Ukraina telah memperparah api inflasi.

Inflasi mengikis daya beli uang, dan likuiditas serta stimulus menyalakan sumbunya.

Perang, sanksi dan pembalasan dapat menyebabkan resesi di seluruh dunia, yang akan menyebabkan stagflasi di keadaan saat ini. Sementara itu, jika harga terus naik, hiper-inflasi mungkin terjadi, dan hiper-stagflasi dapat terjadi jika tren saat ini berlanjut.

3 Alasan Komoditas Terus Meningkat

Pasar bull jarang bergerak dalam garis lurus; koreksi bisa cepat dan brutal. Selama seminggu terakhir, kita telah melihat putaran pertama koreksi harga di kelas aset komoditas. Namun, prospek kenaikan harga dan harga tertinggi baru tetap ada setidaknya karena tiga alasan:

  • Perang besar pertama di Eropa sejak Perang Dunia II terjadi setelah pandemi. Sanksi, pembalasan, dan perang mendistorsi sebagian besar persamaan penawaran dan permintaan komoditas dan menciptakan kemacetan rantai pasokan karena pelabuhan, dan jalur pelayaran menjadi berbahaya. Hubungan antara AS dan Eropa, dan Rusia dan China akan tetap tegang, mengganggu perdagangan selama beberapa tahun mendatang.

  • Federal Reserve dan bank sentral di seluruh dunia berada jauh di belakang kurva inflasi. Dengan pembacaan IHK AS terbaru di 7,9%, diperlukan 32 kenaikan suku bunga jangka pendek sebesar 25 basis poin untuk mendorong suku bunga ke wilayah positif. Selain itu, setiap kenaikan suku bunga Fed Funds sebesar 25 basis poin menelan biaya US$75 miliar setiap tahun untuk membayar utangnya sebesar US$30 triliun. Bank sentral berada dalam posisi yang sulit. Perang serta meningkatnya ketegangan geopolitik dapat membuat perubahan kebijakan moneter tidak berguna dalam memerangi inflasi.

  • Kekurangan tenaga kerja, kenaikan harga input, dan peningkatan permintaan bahan mentah membuat inflasi menjadi siklus yang sangat menantang. Tren adalah teman terbaik Anda di pasar di semua kelas aset. Pada komoditas, trennya tetap lebih tinggi di bulan Maret 2022.

Komoditas telah berada dalam perlombaan estafet bullish sejak 2020, ketika mereka berada titik terendah. Selama dua tahun terakhir, tongkat estafet telah berpindah dari satu pasar bahan mentah ke pasar berikutnya. Komoditas pertama yang mencapai puncak sepanjang masa adalah emas, dan logam mulia baru-baru ini mengambil tongkat bullish kembali dan membukukan rekor baru. Tren bahan mentah tetap lebih tinggi, dan perlombaan estafet tampaknya akan berlanjut selama beberapa bulan dan tahun mendatang.

Tembaga, Emas, Minyak Mentah: Perlombaan Bullish Komoditas Kembali Berlanjut
 

Artikel Terkait

Tembaga, Emas, Minyak Mentah: Perlombaan Bullish Komoditas Kembali Berlanjut

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar

Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email