Breaking News
0
Versi Bebas Iklan. Tingkatkan pengalaman Investing.com Anda. Hemat hingga 40% Detail selengkapnya

Saat Harga Komoditas Melonjak, Harga Daging-dagingan juga Ikut Naik

Oleh Andy HechtKomoditas23/02/2021 20:46
id.investing.com/analysis/saat-harga-komoditas-melonjak-harga-dagingdagingan-juga-ikut-naik-200227551
Saat Harga Komoditas Melonjak, Harga Daging-dagingan juga Ikut Naik
Oleh Andy Hecht   |  23/02/2021 20:46
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 

Artikel ini ditulis khusus untuk Investing.com

• Kenaikan harga gandum meningkatkan biaya produksi daging

• Tren bullish pada kontrak berjangka sapi hidup dan feeder

• Daging babi tanpa lemak mengalami kenaikan

• Musim memanggang akan segera hadir

• Daging bisa mengejar ketinggalan dengan kelas aset komoditas lainnya

COVID-19 membuat tahun 2020 menjadi tahun yang sulit bagi sektor protein hewani di pasar komoditas. Produsen dan konsumen mengalami situasi harga yang tidak menguntungkan.

Produsen sapi, babi, dan hewan lainnya tidak dapat mengirimkan hewannya ke pabrik pengolahan karena penghentian dan perlambatan yang disebabkan oleh penyebaran pandemi. Sapi dan babi berjangka turun ke posisi terendah multi-tahun karena peternak tidak dapat menemukan pembeli. Live cattle futures turun ke 81,45 sen per pon pada April 2020, level terendah sejak Oktober 2009. Feeder cattle futures mencapai level terendah $1,0395 pada bulan April, terendah sejak 2010, dan { Harga {8913 | lean hog futures}} jatuh ke 37 sen, terendah dalam delapan belas tahun.

Sementara itu, konsumen tidak mendapat keuntungan dari kesengsaraan produsen. Kekurangan pasokan menyebabkan harga di konter daging di supermarket melambung tinggi. Selain itu, pasar eceran membatasi pembelian karena kurangnya daging untuk memenuhi kebutuhan.

Dalam dunia komoditas, penangkal harga rendah cenderung pada harga rendah tersebut. Pada tahun 2021, tren masa depan sapi dan babi meningkat. iPath® Series B Bloomberg Livestock Subindex Total (PA:TOTF) Return ETN (NYSE:COW) melacak harga protein hewani berjangka.

Kenaikan harga gandum meningkatkan biaya produksi daging

Pada tahun 2020, masalah utama yang dihadapi sektor protein hewani adalah perbedaan yang disebabkan oleh COVID-19. Pada 2021, itu adalah biaya memberi makan hewan.

Harga biji-bijian merupakan masukan dalam proses peternakan sapi dan babi. Pada bulan Agustus 2020, harga kedelai, jagung, dan gandum melonjak, mencapai tertinggi dalam enam tahun di pasar biji minyak dan biji-bijian berjangka.

Kondisi cuaca, penurunan dollar, meningkatnya tekanan inflasi, dan meningkatnya permintaan untuk komoditas yang memberi makan dunia mendorong harga ke puncak multi-tahun. Kedelai naik ke level $14,3825 per gantang di bulan Januari. Biji minyak berjangka diperdagangkan di level $13,80 pada akhir pekan lalu, tidak jauh di bawah level tertinggi baru-baru ini. Jagung mencapai $5,7425 per gantang pada bulan Februari. Dengan harga lebih dari $5,40 pada 19 Februari, mereka berada tepat di bawah puncak. Gandum naik menjadi $6,93 per gantang pada pertengahan Januari. Bahan utama dalam banyak produk makanan berada di atas level $6,50 akhir pekan lalu.

Kenaikan harga biji-bijian meningkatkan biaya beternak hewan hingga bobotnya untuk diproses, sehingga menekan harga daging.

Tren bullish di kontrak berjangka sapi hidup dan feeder

Setelah mencapai level terendah 81,45 sen April lalu, kontrak berjangka live cattle cenderung lebih tinggi.

Live Cattle Weekly
Live Cattle Weekly

Sumber, seluruh grafik: CQG

Grafik mingguan menyoroti apresiasi harga di pasar berjangka sapi hidup, mengangkat harga menjadi lebih dari $1,15 per pon akhir pekan lalu. Sapi hidup untuk pengiriman April 2021 diperdagangkan lebih tinggi di atas $1,23625 per pon.

Feeder Cattle Weekly
Feeder Cattle Weekly

Sementara kontrak berjangka untuk sapi feeder telah terkonsolidasi antara sedikit di bawah $1,3200 dan $1,4640 per pon sejak awal Juli, harganya jauh lebih tinggi daripada harga terendah $1,0395 dari awal April 2020.

Harga daging sapi telah pulih dari posisi terendah tahun 2020.

Daging babi tanpa lemak mengalami kenaikan

Daging babi tanpa lemak turun menjadi 37 sen per pon pada pertengahan April 2020.

 

Lean Hogs Weekly
Lean Hogs Weekly

Grafik mingguan menunjukkan pola posisi terendah yang lebih tinggi dan posisi tertinggi yang lebih tinggi selama sepuluh bulan terakhir. Pada sekitar 84,6 sen per pon pada kontrak berjangka berkelanjutan, harga daging babi naik lebih dari dua kali lipat sejak level terendah delapan belas tahun tahun lalu. Babi kurus untuk pengiriman April diperdagangkan ke level tertinggi 87,25 sen pada 12 Februari.

Harga daging pasti akan memasuki musim puncak 2021 karena permintaan dengan harga yang jauh lebih tinggi daripada harga terendah tahun lalu. Harga pakan yang lebih tinggi adalah alasan utamanya.

Musim memanggang akan segera hadir

Musim panggang 2021 dimulai pada akhir pekan Memorial Day di akhir Mei. Ini berlangsung selama akhir pekan Hari Buruh di awal September setiap tahun.

Musim puncak permintaan tampaknya akan jauh lebih baik tahun ini daripada tahun lalu karena vaksin menciptakan kekebalan kawanan terhadap COVID-19. Perlambatan di pabrik pengolahan kemungkinan akan berakhir, tetapi permintaan konsumen akan meningkat secara dramatis dari tahun ke tahun karena pedoman jarak sosial tidak akan mencegah barbekyu dan pertemuan musim panas.

Permintaan daging sapi dan babi harus jauh lebih besar pada tahun 2021 daripada pada tahun 2020. Biaya input yang lebih tinggi, dolar yang lemah, permintaan ekspor yang meningkat karena perdagangan dengan China kembali, dan tekanan inflasi adalah faktor-faktor yang menguatkan daging saat kita memasuki musim semi dan bulan-bulan musim panas.

Daging bisa mengejar ketinggalan dengan kelas aset komoditas lainnya

Komoditas lain telah menderu selama beberapa bulan terakhir. Baru-baru ini, tembaga, minyak, kayu, kapas, gula, biji-bijian, platinum , dan sejumlah komoditas lainnya telah mencapai harga tertingginya dalam beberapa tahun terakhir. Daging cenderung mengikuti jejak anggota kelas aset lainnya.

Rute paling langsung untuk posisi berisiko pada sapi atau babi adalah melalui pasar berjangka. Bagi yang belum terjun ke arena futures, produk COW ETN memberikan alternatif. Ringkasan dana COW menyatakan:

COW: Fund Summary
COW: Fund Summary

Sumber: Yahoo Finance

COW memiliki aset bersih $26,82 juta dan rata-rata memperdagangkan 23.888 saham setiap hari. ETN membebankan rasio biaya 0,45%.

COW 2Y Chart
COW 2Y Chart

Sumber: Yahoo Finance

Sapi naik dari $26,40 per saham di bulan April ketika harga sapi dan babi berada di posisi terendah masing-masing menjadi $36,94 pada akhir minggu lalu. ETN mengimbangi pasar berjangka daging karena naik hampir 40% selama sepuluh bulan terakhir.

Tren ini dapat menjadi panduan terbaik Anda di pasar, dan di sektor protein hewani, harga akan melonjak lebih tinggi lagi memasuki puncak musim 2021. Harga biji-bijian yang lebih tinggi mengisyaratkan bahwa daging akan lebih mahal dalam beberapa bulan mendatang.

Saat Harga Komoditas Melonjak, Harga Daging-dagingan juga Ikut Naik
 

Artikel Terkait

Saat Harga Komoditas Melonjak, Harga Daging-dagingan juga Ikut Naik

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar


Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Disklaimer: Fusion Media would like to remind you that the data contained in this website is not necessarily real-time nor accurate. All CFDs (stocks, indexes, futures) and Forex prices are not provided by exchanges but rather by market makers, and so prices may not be accurate and may differ from the actual market price, meaning prices are indicative and not appropriate for trading purposes. Therefore Fusion Media doesn`t bear any responsibility for any trading losses you might incur as a result of using this data.

Fusion Media or anyone involved with Fusion Media will not accept any liability for loss or damage as a result of reliance on the information including data, quotes, charts and buy/sell signals contained within this website. Please be fully informed regarding the risks and costs associated with trading the financial markets, it is one of the riskiest investment forms possible.
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email