Dapatkan Data Premium: Diskon Hingga 50% InvestingProAMBIL SALE

Prospek Inflasi Mingguan: Tingkat Tertinggi Multi-Generasi Jadi Perhatian

Diterbitkan 19/04/2022, 08/34
GBP/USD
-
USD/JPY
-
US500
-
DX
-
US10YT=X
-
US10YTIP=RR
-

Artikel ini ditulis khusus untuk Investing.com

  • Inflasi AS di level tertinggi multi generasi

  • IHK Zona Euro pada rekor tertinggi

  • Tingkat keseimbangan inflasi mungkin telah bergeser lebih tinggi

Minggu terakhir ini, angka inflasi tetap berada di tertinggi dalam satu setengah generasi. Saya mungkin akan mulai berbicara tentang kata "generasi," karena jangka waktunya adalah "41 tahun."

Inflasi mencapai 8,5% atau lebih pada tahun 1981. Terakhir kali inflasi utama mencapai 6,5% atau lebih di tahun 1982. Median IHK tidak pernah setinggi 4,91% seperti pada bulan ini, karena Fed Cleveland baru mulai menghitung angka tersebut pada tahun 1983. Saat terakhir kita melihat inflasi seperti ini, Mohammed Ali masih bertinju dan AT&T masih bernama Ma Bell. Mereka masih membuat mobil DeLorean. Lagu Thriller Michael Jackson belum dirilis.

Inflasi adalah sesuatu yang dibicarakan orang-orang tua. Secara harfiah setengah dari semua orang Amerika yang hidup saat ini belum pernah melihat inflasi setinggi ini. (Sumber: Sensus AS, data di sini.)

Kekacauan ekonomi ini tidak hanya terjadi di AS. IHK untuk Zona Euro berada pada rekor tertinggi (karena Zona Euro hanya berasal dari 1999) dan inflasi, yang berarti CPI Median di Inggris lebih tinggi daripada AS dan EZ (lihat grafik, sumber Bloomberg).

 

 Mengambil Langkah Mundur…

Perhatikan bahwa ketiga garis dalam bagan di atas, yang sebelumnya tidak berkorelasi, sangat berkorelasi sekarang. Bahkan selama krisis keuangan global, inflasi Inggris meningkat sementara di Eropa dan AS menurun. Jadi mengapa yang tidak berkorelasi sekarang menjadi berkorelasi?

Nah, ketika pertumbuhan uang rendah dan stabil, tingkat inflasi relatif (relative inflation rates) sebagian ditentukan oleh pergerakan nilai tukar relatif (relative exchange rate) dan sebagian oleh 'noise' yang cukup besar untuk diperhatikan ketika inflasi malah menjadi tenang. Ketika dolar AS terapresiasi versus sterling, AS 'mengekspor' sebagian inflasinya ke Inggris, dan sebaliknya, tetapi ada juga keanehan spesifik dari kedua negara tersebut yang dapat membuat perbedaan.

Fakta bahwa semua garis ini bergerak bersama sekarang menunjukkan bahwa semua mata uang kehilangan nilainya secara bersamaan. Pergerakan FX relatif, relatif tidak penting ketika kita berbicara tentang tekanan inflasi yang urutan besarnya lebih tinggi daripada yang telah terjadi pada generasi terakhir. Negara-negara tidak mengubah ukuran inflasi—inflasi menjadi jauh lebih besar sehingga dampaknya dirasakan setiap negara.

Penyebab kenaikan inflasi itu jelas. AS memimpin dengan peningkatan luar biasa dalam pengeluaran pemerintah yang dibiayai oleh Federal Reserve. Jika pengeluaran defisit tidak dibiayai oleh otoritas moneter, maka pengeluaran pemerintah diimbangi dengan penurunan belanja oleh investor yang membeli obligasi pemerintah. Dolar masuk, dolar keluar.

Tetapi ketika Fed mencetak uang untuk membayar pengeluaran pemerintah, sistem itu tidak seimbang. Karena pemerintah tidak mengambil uang dari pembayar pajak atau investor melalui pajak eksplisit atau penjualan obligasi, mereka harus mengambilnya melalui inflasi. Ini sebenarnya sesuatu yang tidak terlalu sulit untuk dimengerti. Milton Friedman (dengarkan "wawancara" saya dengan dia di sini) pernah membicarakannya dua generasi yang lalu.

Hal yang menarik adalah bahwa meskipun AS menghabiskan lebih banyak uang daripada negara lain, dan M2 AS tumbuh jauh lebih banyak daripada jumlah uang beredar di wilayah mana pun, inflasi tetap melanda di mana-mana. Itu sebagian karena likuiditas dapat digantinkan dengan sesuatu yang identik: banjir di halaman saya kemungkinan menyebabkan halaman Anda menjadi berlumpur juga. Uang bekerja dengan cara yang sama.

(Jepang saat ini adalah kasus khusus, penurunan 9% pada yen selama sebulan terakhir akan menyebabkannya segera menjadi sedikit berlumpur).

Fakta bahwa setengah dari orang Amerika belum pernah melihat inflasi pada tingkat ini memiliki implikasi untuk pasar investasi. Ukuran ekspektasi inflasi jangka panjang di pasar, seperti titik impas inflasi TIPS 10 tahun, belum mencerminkan kemungkinan bahwa tingkat ekuilibrium inflasi telah bergeser ke semi-permanen lebih tinggi.

Titik impas sepuluh tahun saat ini berada di 2,91%, dan hanya 2,78% satu tahun ke depan (yaitu, 10 tahun dari awal 2023 hingga awal 2033), yang konsisten dengan target PCE inti Fed di 2,25% atau lebih. Investor bahkan tidak dapat membayangkan bahwa inflasi dapat tetap tinggi di atas 4% selama beberapa tahun dan menolak untuk menentukan harganya. Demikian pula, kelipatan ekuitas terus menjadi sangat kaya dan meme yang lelah bahwa "inflasi baik untuk ekuitas"— kebohongan terang-terangan yang dapat menyebabkan keruntuhan tiba-tiba kinerja saham di tahun 1970-an—telah muncul kembali. Untuk saat ini.

Sebenarnya tidak bisa dibilang buruk juga bahwa investor muda tidak dibebani dengan cara berpikir yang sudah ketinggalan jaman tentang nilai dalam ekonomi di mana nilai unit moneter lemah dan tidak pasti. Ada kemungkinan bahwa setiap orang salah tentang efek inflasi pada ekuitas dan bahwa kecenderungan historis saham untuk berkinerja sangat buruk pada periode tersebut adalah sebuah kesalahan (seperti yang diperkirakan Modigliani) dan sedang dikoreksi sekarang. Tetapi jika mereka salah, itu akan menjadi penemuan yang sulit.

Minggu mendatang, data ekonomi jelas berada di urutan kedua meskipun saya akan memperhatikan Penjualan Rumah yang Ada (Konsensus: SAAR 5.80mm) pada hari Selasa terutama harga jual rata-rata. Seperti yang diilustrasikan oleh grafik di bawah ini (Sumber: Bloomberg), harga rumah masih terapresiasi lebih dari 15% y/y.

Ini masih merupakan tingkat yang sebanding dengan puncak bubble perumahan pada 2005-06, meskipun tidak mencapai titik tertinggi. Agar adil, suku bunga sekarang masih jauh lebih rendah daripada dulu, dan inflasi jauh lebih tinggi. Selama harga rumah terus melesat lebih tinggi, harga sewa (komponen utama IHK) juga akan terus naik dengan kuat. Peningkatan itu tidak bisa bertahan selamanya dengan kecepatan ini.

 

Di luar data ekonomi, saya mengamati likuiditas di pasar Treasury. Spread tawaran/penawaran lebih besar dan ukurannya lebih kecil baru-baru ini. Dengan suku bunga Treasury 10 tahun naik mendekati 3%, suku bunga riil 10 tahun naik mendekati 0%, dan banyak volatilitas di pasar komoditas, anggaran risiko spekulatif kemungkinan berada di bawah tekanan.

Masih ada banyak likuiditas di luar sana, tetapi itu tidak berarti semuanya tersedia untuk kami.

Michael Ashton, terkadang dikenal sebagai The Inflation Guy, adalah Managing Principal of Enduring Investments, LLC. Dia adalah pionir di pasar inflasi dengan spesialisasi mempertahankan kekayaan dari serangan inflasi ekonomi, yang dia diskusikan di podcast Cents and Sensibility setiap dua bulan.

Komentar terkini

Memuat artikel selanjutnya...
Pengungkapan Risiko: Perdagangan instrumen finansial dan/atau mata uang kripto membawa risiko tinggi, termasuk risiko kehilangan sebagian atau seluruh nilai investasi Anda, dan mungkin tidak sesuai untuk sebagian investor. Harga mata uang kripto amat volatil dan dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor eksternal seperti peristiwa finansial, regulasi, atau politik. Trading dengan margin meningkatkan risiko finansial.
Sebelum memutuskan untuk memperdagangkan instrumen finansial atau mata uang kripto, Anda harus sepenuhnya memahami risiko dan biaya terkait perdagangan di pasar finansial, mempertimbangkan tujuan investasi, tingkat pengalaman, dan selera risiko Anda dengan cermat, serta mencari saran profesional apabila dibutuhkan.
Fusion Media mengingatkan Anda bahwa data di dalam situs web ini tidak selalu real-time atau akurat. Data dan harga di situs web ini. Data dan harga yang ditampilkan di situs web ini belum tentu disediakan oleh pasar atau bursa, namun mungkin disediakan oleh pelaku pasar sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dengan harga aktual pasar. Dengan kata lain, harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan trading. Fusion Media dan penyedia data mana pun yang dimuat dalam situs web ini tidak bertanggung jawab atas kerugian atau kehilangan apa pun yang diakibatkan oleh trading Anda atau karena Anda mengandalkan informasi yang dimuat dalam situs web ini.
Anda dilarang untuk menggunakan, menyimpan, memperbanyak, menampilkan, mengubah, meneruskan, atau menyebarkan data yang dimuat dalam situs web ini tanpa izin eksplisit tertulis sebelumnya dari Fusion Media dan/atau penyedia data. Semua hak kekayaan intelektual dipegang oleh penyedia dan/atau bursa yang menyediakan data yang dimuat dalam situs web ini.
Fusion Media mungkin mendapatkan imbalan dari pengiklan yang ditampilkan di situs web ini berdasarkan interaksi Anda dengan iklan atau pengiklan.
Versi bahasa Inggris dari perjanjian ini adalah versi utama, yang akan berlaku setiap kali ada perbedaan antara versi bahasa Inggris dan versi bahasa Indonesia.
© 2007-2024 - Fusion Media Limited. Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang.