Breaking News
0
Versi Bebas Iklan. Tingkatkan pengalaman Investing.com Anda. Hemat hingga 40% Detail selengkapnya

Pratinjau FOMC: Akankah Fed Mendorong USD/JPY ke 150?

Oleh Kathy LienForex15/06/2022 14:33
id.investing.com/analysis/pratinjau-fomc-akankah-fed-mendorong-usdjpy-ke-150-200237010
Pratinjau FOMC: Akankah Fed Mendorong USD/JPY ke 150?
Oleh Kathy Lien   |  15/06/2022 14:33
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 

Karena Federal Reserve diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini, dolar AS berada di tertinggi multi-tahun dan, dalam kasus USD/JPY, tertinggi multi-dekade. Dolar sedikit mundur menjelang FOMC, tapi jangan salah, Federal Reserve akan sangat hawkish pada hari Rabu. Peningkatan setengah poin telah sepenuhnya diabaikan dan, dalam 24 jam terakhir, ekspektasi untuk kenaikan 75bp melonjak menjadi 96%, menurut Fed Watch CME.

 

Apakah Kemungkinan Terjadinya Resesi Cukup Besar Dengan Kenaikan Inflasi?

Kenaikan 75bp merupakan kenaikan yang cukup besar secara teknis dan psikologis – kenaikan satu kali terbesar sejak 1994. Bagaimana dolar AS bereaksi akan bergantung sepenuhnya pada apakah bank sentral memilih pergerakan 50bp atau 75bp. Untuk Fed, pertanyaannya adalah apakah kondisi inflasi cukup mengkhawatirkan sehingga mereka harus mengambil langkah drastis yang pasti akan menghancurkan pasar ekuitas dan meningkatkan risiko resesi tahun depan.

Jawaban singkatnya adalah: ya.

Harga konsumen mencapai level tertinggi 40 tahun di bulan Mei, dan rasa sakit akan berlanjut karena harga produsen naik 10,8% year-over-year. Ekspektasi inflasi jangka pendek dan panjang terus meningkat, menurut indeks sentimen konsumen Universitas Michigan bulan Juni. Baik Federal Reserve dan Presiden AS Joe Biden telah menjadikan peperangan terhadap inflasi sebagai prioritas utama. Untuk menempatkan ini ke dalam perspektif, menurut Moody's Analytics, rumah tangga AS rata-rata menghabiskan sekitar $460 lebih banyak setiap bulan untuk membeli barang dan jasa yang sama dibandingkan dengan tahun lalu. Dengan harga minyak mencapai level tertinggi tiga bulan hari ini, tidak ada tanda-tanda tekanan harga akan mereda. Tekanan pada Fed mungkin tidak terlalu terasa dengan menaikkan suku bunga sebesar 75bp besok karena pasar tenaga kerja tetap kuat dengan tingkat pengangguran berada di dekat tingkat terendah sejak 1960-an.

Masalahnya adalah meningkatnya harga dan meningkatnya suku bunga berarti meningkatkan risiko resesi. Menurut jajak pendapat Financial Times yang diambil minggu lalu (sebelum ekspektasi kenaikan suku bunga 75bp melonjak) 70% dari ekonom terkemuka memperkirakan ekonomi AS akan jatuh ke dalam resesi pada tahun 2023. Kekhawatiran mereka adalah bahwa kecepatan kenaikan suku bunga Federal Reserve akan menyebabkan kontraksi yang lebih dalam dalam pengeluaran dan pertumbuhan. Penjualan ritel akan dirilis besok, dan soft release akan menjadi pengingat yang menakutkan akan terjadinya risiko di masa depan. Penurunan pada tingkat tabungan pribadi baru-baru ini ke level terendah sejak 2008 memberi tahu kita bahwa orang Amerika sudah mulai mengambil uang tabungannya untuk mengatasi kenaikan harga. Sayangnya, menurut 40% dari ekonom yang disurvei, tingkat 2,8% tahun ini (yang akan menjadi kenaikan 50bp pada bulan Juni, Juli dan September) tidak akan cukup untuk menurunkan harga. Trader berada pada posisi untuk cenderung berhasil dengan menetapkan ekspektasi investor di 4% pada pertengahan tahun depan.

 

Cara Trading Saat FOMC

Selain keputusan Federal Reserve tentang suku bunga, proyeksi ekonomi dan dot plotnya akan dirilis besok. Kami memperkirakan proyeksi IHK meningkat dan proyeksi PDB menurun. Minimal, dot plot harus menunjukkan proyeksi dana Federal naik dari 1,9% pada tahun 2022 menjadi setidaknya 2,6%. Perkiraan 2023 akan naik dari 2,8% menjadi setidaknya 3,5%.

Pada pengumuman FOMC hari Rabu, ada dua katalis yang dapat menggerakkan mata uang, ekuitas dan Treasuries secara signifikan. Yang pertama jam 2 siang, keputusan kenaikan suku bunga, yang akan disertai dengan prakiraan ekonomi dan dot plot. Dot plot akan memberikan beberapa panduan tentang jalur kebijakan di masa depan, tetapi sejauh mana hawkishness Federal Reserve mungkin tidak benar-benar diketahui sampai Ketua Fed Jerome Powell menyampaikan konferensi persnya 30 menit kemudian.

 

Ketika berbicara tentang trading saat FOMC, biasanya ada reaksi spontan terhadap pengumuman tersebut, dan bulan ini reaksinya akan signifikan. Kemudian biasanya ada retracement yang diikuti oleh konsolidasi sekitar 10 hingga 15 menit setelah pergerakan awal sebelum pergerakan yang lebih tahan lama, sekitar 15 menit setelah Powell menyampaikan komentarnya yang telah disiapkan terlebih dahulu. Untuk dolar AS dan USD/JPY khususnya, 150 adalah target yang jauh tetapi dapat dicapai jika Fed menaikkan 75bp dan menyarankan pengetatan 50bp pada dua hingga tiga pertemuan berikutnya. Namun, jika hanya menaikkan suku bunga sebesar 50bp bukan 75bp, bahkan jika Fed bermaksud untuk melanjutkan pengetatan secara konsisten selama beberapa bulan ke depan, dolar AS harus dijual dalam kekecewaan, dimana perdagangan yang lebih baik adalah beli pada EUR/USD daripada jual pada USD/JPY. Namun, dengan jalur pengetatan agresif yang jelas masih di depan, kemunduran dolar AS akan berumur pendek.

 

Pratinjau FOMC: Akankah Fed Mendorong USD/JPY ke 150?
 

Artikel Terkait

Pratinjau FOMC: Akankah Fed Mendorong USD/JPY ke 150?

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar


Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
Komentar (1)
Uki Fly
Uki Fly 15/06/2022 22:47
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Komentar ini telah tersimpan di Item Tersimpan
trimaksih informasinya
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email