🟢 Pasar sedang naik. 120rb+ anggota komunitas kami tahu langkah yang perlu dilakukan. Anda juga bisa tahu.
Klaim diskon HINGGA 40%

Peristiwa Kripto Penting 2022, dan Outlook di 2023: Drama, Pengaruh, dan Harapan

Diterbitkan 02/01/2023, 16/57
BLK
-
BTC/USD
-
ETH/USD
-
LUNAt/USD
-
COIN
-
FTT/USD
-
TORN/USD
-

Tahun 2022 adalah tahun peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk ekosistem mata uang kripto. Seiring berakhirnya tahun yang akan dikenang sebagai tahun sulit dalam sejarah kripto, mari kita melihat kembali peristiwa terpenting tahun ini dan evaluasi apa yang menanti industri kripto pada tahun 2023.

Kuartal I 2022: Pasar kripto tertekan oleh pergeseran ekonomi

Bull market kripto berlangsung dari kuartal kedua tahun 2020 hingga bulan-bulan terakhir tahun 2021. Ini adalah periode yang ditandai dengan perjuangan global melawan pandemi COVID-19. Negara-negara di seluruh dunia membuka keran uang untuk mengurangi dampak negatif ekonomi dari pandemi, dan ada aliran dana masuk yang signifikan ke pasar global. Hal ini meningkatkan minat terhadap risiko dan aliran dana dari investor institusional ke pasar mata uang kripto semakin cepat. Di puncaknya, kapitalisasi pasar mata uang kripto telah mencapai $3 triliun dan harga Bitcoin mencapai rekor tertinggi $69.000.

Kebijakan moneter longgar dari bank sentral global yang agresif selama pandemi membuat dunia mengalami masalah inflasi yang serius. Jadi, pada kuartal terakhir tahun 2021, Fed AS mengisyaratkan berakhirnya kebijakan moneter tersebut dan beralih ke kebijakan pengetatan moneter, dengan alat seperti kontraksi neraca dan kenaikan suku bunga yang mereka miliki. Dan berakhirlah bull market untuk mata uang kripto.

Jika inflasi yang dipicu oleh respons COVID-19 tidak cukup, invasi Rusia ke Ukraina semakin mengganggu rantai pasokan di seluruh dunia. Hal ini semakin memicu inflasi dengan berdampak negatif pada biaya produksi.

Pasar kripto tidak langsung terpengaruh oleh perang, pasalnya mata uang kripto bahkan berfungsi sebagai sarana bantuan ke Ukraina melalui transfer aset kripto. Di sisi lain, narasi media berkembang bahwa Rusia dapat menggunakan mata uang kripto untuk menghindari sanksi yang dijatuhkan oleh pemerintah global karena perang. Perkembangan ini akan mengarah pada serangkaian peristiwa yang sangat mempengaruhi semua pasar global, yang kemudian mempengaruhi pasar kripto.

Penurunan yang dimulai pada bulan November agak melambat di kuartal I, di mana Bitcoin mencapai support di $37.000. Pada akhir Maret, Bitcoin mengalami lonjakan yang mencapai level tertinggi $48.000, lantaran sektor ini bereaksi positif terhadap perlambatan pertumbuhan inflasi dan kenaikan suku bunga awal The Fed yang hanya 25 basis poin.

Kuartal II 2022: Kebangkrutan perusahaan Cryptocurrency meningkat

Pemulihan terbukti berumur pendek ketika kuartal II dimulai, lantaran perlambatan ekonomi global mulai berdampak pada pasar.

Investor institusional mulai mengurangi kepemilikannya di pasar aset risiko saat tekad Fed untuk memperlambat inflasi menjadi jelas. Setelah lembaga-lembaga keuangan menarik dukungannya dari pasar, masalah likuiditas membuat perusahaan kripto lengah. Ekosistem Terra merupakan yang pertama terkena dampaknya, memicu keruntuhan yang akan membuat banyak perusahaan bangkrut.

TerraForm Labs memiliki sejumlah besar produk staking di platformnya, hingga 20% untuk UST stablecoin algoritmiknya. Tatkala gelombang pasang berbalik dan penjualan UST semakin besar, aset kripto kesulitan untuk tetap stabil. Janji tingkat pengembalian bunga yang tidak berkelanjutan adalah katalisator untuk serangkaian peristiwa yang membawa akhir dari ekosistem Terra. Akibatnya, LUNA, unit cadangan UST, terpengaruh secara negatif oleh hilangnya stabilitas UST, dan nilai cryptocurrency ini anjlok dalam waktu singkat.

Pailitnya Terra membuat perusahaan keuangan terkait mengalami krisis likuiditas, dan ini juga berdampak sangat negatif pada investor individu, yang pada akhirnya menyebabkan kerugian miliaran dolar. Setelah itu, pendiri Terra, Do Kwon, melarikan diri dari Korea Selatan dan mengabaikan seruan pihak berwenang agar kembali menghadapi gugatan. Kwon masih tetap buron dan dicari oleh Interpol.

Perusahaan besar pertama yang terpengaruh yakni Three Arrows Capital (3AC), lembaga pinjaman besar dalam ekosistem kripto. Kemudian krisis keuangan menyebar ke perusahaan kripto besar lainnya termasuk Celsius, Genesis, dan perusahaan pinjaman lainnya. Akibatnya, hubungan langsung dan tidak langsung antara perusahaan menyebabkan penurunan seluruh industri.

Pada bulan Juni, harga Bitcoin telah turun di bawah $30.000. Kenaikan biaya energi di seluruh dunia dan penurunan tajam harga Bitcoin mulai berdampak negatif pada penambang cryptocurrency. Banyak perusahaan pertambangan besar melikuidasi kepemilikan BTC mereka untuk melindungi posisinya, dan BTC turun di bawah $20,000 menjadi sekitar $17,000 pada akhir paruh pertama tahun 2022.

Kuartal III 2022: Pemulihan dan fokus pada Merge Ethereum

Sementara keruntuhan Terra menjerumuskan pasar kripto ke dalam kekacauan dan membuat sejarah, kripto pada akhirnya mengalami penurunan pembelian pada kuartal III.

Perlambatan musim panas dalam inflasi AS dan perkiraan harga dalam peristiwa negatif mendukung pemulihan. Dari bulan Juli hingga pertengahan Agustus, Bitcoin mengalami peningkatan nilai sebesar 30%, naik dari $19.000 ke $25.000. Namun, pemulihan berhenti di sana, dan tekanan jual kembali datang pada paruh kedua Agustus.

Di antara peristiwa yang berdampak bagi sektor kripto di musim panas adalah sanksi yang dijatuhkan oleh Kantor Pengendalian Aset Asing (OFAC) Departemen Keuangan AS terhadap Tornado Cash, platform pengacakan transaksi yang beroperasi di jaringan Ethereum yang memungkinkan dana tidak dapat dilacak transfer aset. Perkembangan positif datang dari kolaborasi Coinbase dengan manajer aset terbesar di dunia, BlackRock (NYSE:BLK), untuk perdagangan aset kripto dan layanan kustodi. Selain itu, Uni Eropa menyelesaikan undang-undang pasar aset kripto MiCA, yang berpotensi memandu peraturan kripto global. Perkembangan ini, yang beresonansi di seluruh pasar, dipandang sebagai langkah penting dalam perdebatan regulasi selama bertahun-tahun.

Pada bulan September, the Merge jaringan Ethereum, yang telah tertunda beberapa kali, akhirnya diluncurkan. Dengan transisi dari mekanisme konsensus proof-of-work ke proof-of-stake, yang telah dilihat sebagai titik balik bagi ekosistem Ethereum, jaringan Ethereum menjadi struktur yang ramah lingkungan, beralih dari proof-of-work yang boros energi ke proses proof-of-stake yang jauh lebih ringan, disebut dapat menghemat 99,9% energi yang digunakan oleh jaringan. Hal ini mengatasi kekhawatiran lama soal dampak lingkungan kripto, tetapi juga membawa masalah lain. Kali ini, para kritikus mulai mengangkat masalah keamanan jaringan dan desentralisasi.

Kendati the Merge menyebabkan nilai Ethereum naik pada awal September di tengah hype yang muncul, aksi harga selanjutnya menunjukkan trader menjual dalam berita tersebut. Penambangan Ethereum menjadi sesuatu dari masa lalu dan penambang mulai melanjutkan aktivitasnya sebagai validator transaksi dengan memperdagangkan Ether dalam portofolio mereka. Saat penerbitan Ethereum diperkirakan akan menurun secara signifikan, pasokan Ethereum mulai menjadi deflasi dengan mekanisme pembakaran. Data Post-Merge Blockchain juga mengungkapkan proses verifikasi berada di tangan sejumlah kecil akun, sehingga meningkatkan kekhawatiran atas keamanan dan sentralisasi jaringan Ethereum. Akibatnya, harga Ethereum terus turun bersama dengan pasar lainnya, gagal melihat kenaikan yang diharapkan di pasar yang bergejolak pasca-Merge.

Kuartal IV 2022: FTX berikan pukulan serius ke sektor kripto

Memasuki kuartal terakhir tahun 2022, pasar kripto menunjukkan tanda-tanda kehidupan baru. Mata uang kripto berhasil menutup bulan Oktober dengan catatan positif, meskipun pada level yang rendah. Namun, badai November akan menyeret seluruh industri ke dalam gejolak baru.

Kejutan datang pada 2 November dari berita CoinDesk bahwa Alameda Research, perusahaan perdagangan yang terkait dengan FTX, memiliki neraca keuangan yang ada masalah. Pendiri FTX Sam Bankman-Fried telah mengambil peran sebagai penyelamat di sektor ini melalui dukungan keuangan dan akuisisi selama putaran masalah di kuartal II, dan mempertahankan reputasinya sebagai perusahaan yang berkembang. Tetapi neraca Alameda yang bocor menunjukkan bahwa sebagian besar asetnya ada di Token FTX, cryptocoin tidak likuid yang dicetak oleh FTX. Persepsi bahwa perusahaan berusaha menutupi kewajibannya dengan aset tidak likuid menyebabkan pasar dengan cepat memburuk pada bintang kripto yang sedang naik daun tersebut.

Reaksi pertama muncul dari pesaing terbesar FTX, Binance. CEO exchange itu, Changpeng Zhao, mengumumkan bahwa mereka telah belajar dari Terra dan akan melepaskan kepemilikan FTT-nya. Perkembangan ini memicu percepatan penjualan FTT di pasar. Pada saat yang sama, karena permintaan keluar dana masal dari FTX mulai meningkat, exchange tersebut harus menangguhkan permintaan penarikan. Seperti yang kemudian terungkap, Alameda telah mengambil dana pelanggan FTX untuk digunakan sendiri selama beberapa waktu.

Setelah penangguhan penarikan, FTX dan Binance menandatangani nota kesepahaman bagi Binance untuk membeli FTX. Binance kemudian keluar dari kesepakatan selama proses uji tuntas. Bolak-balik hanya mempercepat kejatuhan FTX karena broker kehilangan kesempatan terakhirnya untuk keluar dari krisis. Dengan demikian, exchange crypto terbesar kedua di dunia ini terpaksa menyatakan kebangkrutan hanya dalam waktu seminggu. Sehari setelah pengumuman kebangkrutan, FTX terus menjadi berita utama dengan insiden peretasan yang mencurigakan.

Sepanjang bulan November, beberapa penyamaran yang melibatkan FTX dan Alameda Research terungkap. Menjadi jelas bahwa Alameda telah mengalami kesulitan sejak Mei dan FTX telah menggunakan aset klien untuk mendanai Alameda. Pada bulan Desember, pihak berwenang AS mengumumkan gugatan - termasuk menipu pelanggan bursa, penipuan sekuritas, pencucian uang, dan penipuan keuangan kampanye - terhadap Bankman-Fried, dan ia ditangkap pada 13 Desember di Bahama.

Kepailitan cepat FTX menyebabkan kepanikan di kalangan investor kripto, dan penarikan aset kripto dari exchange terpusat telah meroket sejak November. Exchange kripto mulai mempublikasikan aset mereka satu per satu, mengadopsi prinsip bukti cadangan dalam upaya untuk mendapatkan kembali kepercayaan pengguna. Namun, penghentian kerja sama yang tiba-tiba dengan perusahaan kripto oleh perusahaan audit yang menentukan cadangan bursa telah muncul sebagai hal negatif baru.

Di tengah semua kekacauan ini, Bitcoin kembali mengalami pukulan signifikan pada kuartal terakhir tahun ini dan mencapai posisi terendah tahun 2022 bersama dengan pasar lainnya. Seiring meledaknya krisis FTX, Bitcoin jatuh ke titik terendah $15.000 dan flat di $16.000 sejak November.

Prospek 2023: Regulasi, CBDC, pertumbuhan, dan perjuangan

Dampak dari banyak peristiwa negatif sepanjang tahun 2022 kemungkinan akan berlanjut ke tahun baru. Banyak komentator pasar memperkirakan efek domino akan terus berlanjut karena keterkaitan dengan perusahaan-perusahaan kripto.

Negara-negara yang sejauh ini lambat mengatur kripto dapat mengambil langkah konkret untuk mengendalikan pasar pada tahun 2023, terutama karena investor individu juga menderita kerugian serius dari berbagai insiden tahun 2022. Ancaman penularan dari sektor mata uang kripto ke keuangan konvensional juga semakin banyak dibahas sebagai alasan untuk meningkatkan regulasi. Jadi, 2023 dapat disebut sebagai tahun regulasi untuk pasar kripto.

Di sisi lain, mungkin ada perkembangan penting di bidang mata uang digital bank sentral (CBDC), yang telah dikerjakan oleh negara-negara selama beberapa tahun. Negara-negara tersebut telah menyatakan niat mereka untuk bersaing dengan sektor kripto menggunakan teknologi yang sama. Dengan demikian, kita mungkin melihat babak baru dibuka melawan mata uang kripto dengan CBDC.

Perlu dicatat bahwa meskipun negativitas menyebabkan investor institusional keluar dari pasar dalam jumlah besar pada tahun 2022, banyak raksasa keuangan memutuskan untuk memperluas layanannya ke dalam ruang kripto sepanjang tahun dan menjalin berbagai kemitraan strategis ke arah ini. Pergerakan perusahaan-perusahaan ini di tahun mendatang dapat menciptakan sarana bagi uang institusional untuk kembali ke ruang kripto, tergantung pada kondisi makroekonomi yang lebih menguntungkan.

Apa yang tidak boleh diabaikan adalah bahwa peristiwa yang meresahkan pada tahun 2022 kemungkinan akan berlanjut pada tahun 2023. Industri kripto mungkin terus berada di bawah tekanan pada tahun 2023 karena kekurangan likuiditas dan ketakutan akan penularan.

Komentar terkini

Memuat artikel selanjutnya...
Pengungkapan Risiko: Perdagangan instrumen finansial dan/atau mata uang kripto membawa risiko tinggi, termasuk risiko kehilangan sebagian atau seluruh nilai investasi Anda, dan mungkin tidak sesuai untuk sebagian investor. Harga mata uang kripto amat volatil dan dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor eksternal seperti peristiwa finansial, regulasi, atau politik. Trading dengan margin meningkatkan risiko finansial.
Sebelum memutuskan untuk memperdagangkan instrumen finansial atau mata uang kripto, Anda harus sepenuhnya memahami risiko dan biaya terkait perdagangan di pasar finansial, mempertimbangkan tujuan investasi, tingkat pengalaman, dan selera risiko Anda dengan cermat, serta mencari saran profesional apabila dibutuhkan.
Fusion Media mengingatkan Anda bahwa data di dalam situs web ini tidak selalu real-time atau akurat. Data dan harga di situs web ini. Data dan harga yang ditampilkan di situs web ini belum tentu disediakan oleh pasar atau bursa, namun mungkin disediakan oleh pelaku pasar sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dengan harga aktual pasar. Dengan kata lain, harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan trading. Fusion Media dan penyedia data mana pun yang dimuat dalam situs web ini tidak bertanggung jawab atas kerugian atau kehilangan apa pun yang diakibatkan oleh trading Anda atau karena Anda mengandalkan informasi yang dimuat dalam situs web ini.
Anda dilarang untuk menggunakan, menyimpan, memperbanyak, menampilkan, mengubah, meneruskan, atau menyebarkan data yang dimuat dalam situs web ini tanpa izin eksplisit tertulis sebelumnya dari Fusion Media dan/atau penyedia data. Semua hak kekayaan intelektual dipegang oleh penyedia dan/atau bursa yang menyediakan data yang dimuat dalam situs web ini.
Fusion Media mungkin mendapatkan imbalan dari pengiklan yang ditampilkan di situs web ini berdasarkan interaksi Anda dengan iklan atau pengiklan.
Versi bahasa Inggris dari perjanjian ini adalah versi utama, yang akan berlaku setiap kali ada perbedaan antara versi bahasa Inggris dan versi bahasa Indonesia.
© 2007-2024 - Fusion Media Limited. Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang.