Breaking News
Investing Pro 0
DISKON Cyber Monday: Diskon InvestingPro+ hingga 54% KLAIM PENAWARAN

Mengapa Suku Bunga AS Berpotensi Naik di 2020 setelah Turun di 2019

Oleh Michael KramerObligasi06/12/2019 17:55
id.investing.com/analysis/mengapa-suku-bunga-as-berpotensi-naik-di-2020-setelah-turun-di-2019-200215566
Mengapa Suku Bunga AS Berpotensi Naik di 2020 setelah Turun di 2019
Oleh Michael Kramer   |  06/12/2019 17:55
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 
 
DE30
-1,09%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
JP225
-0,43%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
USZ2
-0,12%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
US10Y...
-0,01%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 

Suku bunga AS telah terjun bebas di 2019, yang terbukti dengan jatuhnya suku bunga surat berharga 10 tahun dan 30 tahun. Suku bunga surat berharga 10 tahun turun ke angka terendah sejak 2016, dan suku bunga surat berharga 30 tahun kini mencatatkan angka terendah. Sekarang, suku bunga dapat naik menuju 2,15% untuk surat berharga 10 tahun dan 2,65% untuk suku bunga 30 tahun, kenaikan yang masing-masing berjumlah 40 basis poin.

Grafik teknis untuk kedua suku bunga telah membuat pola teknis terbalik yang mendukung kenaikan suku bunga. Selain itu, spread antara surat berharga Jerman dan AS telah turun ke angka terendah sejak Januari 2018, sementara spread antara surat berharga AS dan Jepang telah turun ke angka terendah sejak akhir 2016. Agar spread dapat bertahan, tingkat suku bunga AS harus mengikuti kedua negara tersebut.

Hasil Surat Berharga AS Mungkin Akan Menuju Angka yang Lebih Tinggi

Imbal hasil Amerika Serikat 10 Tahun 10 tahun turun ke level terendah sekitar 1,45% pada akhir Agustus, tetapi telah menurun lebih rendah sejak April. Penurunan ini menciptakan pola teknis yang dikenal sebagai falling wedge, yakni pola pembalikan. Tingkat pada 10-tahun kemudian memecah tren turun di pertengahan Oktober dan mendorong ke level resistensi teknis sekitar 1,95%. Namun, sekarang ada tren naik yang telah terbentuk dalam 10 tahun, dan jika suku bunga naik di atas resistensi, suku bunga kemungkinan akan bergerak ke level resistensi berikutnya yang signifikan di sekitar tingkat 2,15%.

US 10-year yield
US 10-year yield

Sementara itu, imbal hasil T-Bond 30 Tahun AS Berjangka 30-tahun membentuk pola pembalikan, yang dikenal sebagai bump and run. Ini bisa dilihat dengan tingkat penurunan 30-tahun yang semakin cepat pada akhir April dan terendah pada Agustus. Sekarang 30 tahun tren lebih tinggi, seperti 10 tahun, dan jika naik di atas tren turun pada tingkat sekitar 2,3%, suku bunga dapat meningkat menjadi sekitar 2,45%. Namun, kenaikan di atas 2,45% dapat menyebabkan kenaikan suku bunga hingga 2,67% pada tahun 2020.

US 30-year yield
US 30-year yield

Spread Menyempit

Indikasi lain bahwa tingkat suku bunga mungkin naik di AS adalah bahwa spread antara imbal hasil AS dan Jerman telah berkontraksi ke tingkat yang tidak terlihat sejak Januari 2018. Selain itu, spread antara imbal hasil surat berharga 10-tahun AS dan Jepang telah menyempit ke tingkat yang tidak terlihat sejak November 2016.

Yang lebih menarik adalah penyebaran pada obligasi AS dan Jepang tampaknya mengenai wilayah resistensi yang memberi kesan perbedaan akan menyusut lebih jauh. Pola tersebut tampaknya membentuk pola kelanjutan yang dikenal sebagai segitiga naik. Ini merupakan indikasi bahwa spread akan terus menyempit, yang berarti jika hasil Jepang terus meningkat, seperti yang terjadi sejak akhir Agustus, maka hasil AS perlu meningkat juga, untuk mengimbangi hasil yang lebih tinggi di Jepang dan menghindari pembalikan spread dan pelebaran lagi.

Japan 10-year US 10-year spread
Japan 10-year US 10-year spread

Hal yang sama terjadi dengan spread antara AS dan Jerman. Imbal hasil di Jerman juga meningkat dan, untuk menjaga agar spread tetap netral atau untuk melihat kontraksi lebih lanjut, suku bunga di AS perlu dinaikkan untuk tetap sejalan.

Pertumbuhan Global akan Kembali?

Penilaian bahwa suku bunga akan naik pada 2020 adalah penilaian yang berani dan berisiko, terutama mengingat pesimisme yang bertahan di sekitar prospek pertumbuhan global di kalangan investor. Namun, ada beberapa data baru-baru ini untuk menyarankan bahwa ekonomi di zona euro mungkin membaik berdasarkan data PMI manufaktur yang lebih baik, sementara Jepang baru-baru ini meluncurkan rencana stimulus $121 miliar, yang terbesar dalam tiga tahun.

Bahkan jika hasil memang meningkat pada tahun 2020, penting untuk diingat bahwa hasil tersebut berasal dari tingkat yang sangat rendah pada tahun 2019 dan tidak akan menimbulkan ancaman signifikan bagi pasar ekuitas global atau pemulihan ekonomi global.

Mengapa Suku Bunga AS Berpotensi Naik di 2020 setelah Turun di 2019
 

Artikel Terkait

Mengapa Suku Bunga AS Berpotensi Naik di 2020 setelah Turun di 2019

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar


Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
Komentar (1)
Great Investor Great Investor
Great Investor Great Investor 08/12/2019 10:26
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Komentar ini telah tersimpan di Item Tersimpan
Kenaikan suku bunga berpotensi menyebabkan kelemahan mata uang dolar.. Dari dulu analis selalu meramalkan kenaikan, tapi hasilnya malah sebaliknya...
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email