Breaking News
Investing Pro 0
DISKON Cyber Monday: Diskon InvestingPro+ hingga 54% KLAIM PENAWARAN

Ke Mana Arah Minyak, $70 atau $90? Ini Jadi Pertimbangannya

Oleh Investing.com (Barani Krishnan/Investing.com)Komoditas26/09/2022 19:50
id.investing.com/analysis/ke-mana-arah-minyak-70-atau-90-ini-jadi-pertimbangannya-200238117
Ke Mana Arah Minyak, $70 atau $90? Ini Jadi Pertimbangannya
Oleh Investing.com (Barani Krishnan/Investing.com)   |  26/09/2022 19:50
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 
 
USD/JPY
-0,13%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
LCO
+0,42%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
CL
+1,53%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
  • Harga minyak turun empat bulan berturut-turut
  • Menuju kerugian kuartalan pertama dalam dua tahun
  • Grafik teknikal isyarat bear dapat menekan ke low $72 sebelum September berakhir
  • Tetapi rebound bisa mendorong minyak WTI menuju $80-an, dengan target $90-an

Dengan harga minyak turun selama empat bulan berturut-turut dan bull akan mengalami kerugian kuartalan pertama dalam dua tahun, sulit berpikir bahwa pasar akan meluruskan sendiri dalam waktu kurang dari seminggu sebelum bulan September berakhir.

Oil Daily
Oil Daily

Namun itu akan menjadi tantangan bagi trader long, yang akan mencoba untuk setidaknya menghindari minggu bencana lain seperti yang baru saja berakhir, yang dimanifestasikan dalam minggu terburuk untuk minyak mentah AS selama tujuh minggu.

Minyak West Texas Intermediate yang diperdagangkan di New York anjlok 7,5% minggu lalu, kejatuhan terbesar sejak minggu terakhir bulan Juli.

Untuk bulan September, sejauh ini, WTI telah turun sekitar 12% - terbesar sejak November, ketika anjlok 21%.

Selama kuartal ketiga, bull yang terpapar patokan minyak WTI rentan terhadap penurunan 25% - paling besar dalam satu kuartal sejak 2020.

Mungkinkah Jatuhnya Minyak Berlanjut Minggu Ini?

Mungkin, kata Sunil Kumar Dixit, kepala strategi teknikal di SKCharting.com.

Menurut Dixit, lebih banyak penjualan kemungkinan terjadi di WTI sebelum September berakhir pada hari Jumat ini saat bear berusaha untuk menembus level terendah $78+ minggu lalu dengan target bearish berikutnya, yang didasarkan pada Simple Moving Average (SMA) 200 bulan di $72,35. Menambahkan:

"Empat bulan tren minyak bearish semakin dalam karena Bollinger Band tengah bulanan $82,20 ditembus dan WTI turun ke $78,14, yang hampir mendekati SMA 100-minggu di $77,50."

Relative Strength Indicator dan angka stokastik WTI di seluruh grafik harian, mingguan, dan bulanan semuanya dalam formasi negatif, tambah Dixit.

Moving Average Convergence Divergence (MACD) pada grafik bulanan juga telah memulai formasi negatif, mengindikasikan penurunan lebih lanjut di WTI, katanya.

Di sisi lain, SMA 100 minggu di $77,50 dapat bertindak sebagai support, bisa mendorong rebound jangka pendek menuju level resistance yang berubah menjadi support yang ditembus $82,20 dan $86,20, kata Dixit. Menambahkan:

"Jika harga membuat penembusan berkelanjutan di atas zona ini, kami memperkirakan pemulihan menuju $90,50 - $91,50."

Ini adalah minggu yang sibuk data ekonomi AS

Kita akan melihat banyak data AS minggu ini, termasuk durable good order, consumer confidence dan laporan home sales.

Hari besar yang harus diperhatikan adalah hari Jumat, ketika laporan personal income dan expenditure bulan Agustus - yang mencakup pengukur inflasi pilihan Fed - hadir.

Baru saja menaikkan suku bunga 75 basis poin lagi, petinggi Fed - Presiden Fed St Louis James Bullard, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester, Kepala Fed Chicago Charles Evans, Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic dan Wakil Ketua Fed Lael Brainard semuanya akan berbicara minggu ini. Trader akan mengurai komentar untuk mencari petunjuk apakah pengambil kebijakan condong ke arah kenaikan suku bunga 75 bps keempat kalinya berturut-turut pada bulan November. Bostic khusus berbicara tentang perlambatan yang "relatif teratur" pada hari Minggu.

Di zona euro, data inflasi hari Jumat kemungkinan akan menumpuk tekanan bagi European Central Bank (ECB). Menjelang itu, Presiden ECB Christine Lagarde akan bersaksi di hadapan anggota parlemen di Brussels pada hari Senin, sementara hasil pemilihan Italia pada hari Minggu juga akan diawasi. yen akan tetap menjadi fokus setelah Bank of Japan melakukan intervensi di pasar valuta asing. Sementara itu, data PMI China pada hari Jumat akan memberikan wawasan soal kesehatan ekonomi nomor dua di dunia itu.

Sementara itu, trader yang melakukan shorting minyak, tampaknya yakin mereka berada di jalan yang benar.

Memicu ekspektasinya yakni ekuitas global ada di level terendah dua tahun pada Jumat lalu terhadap dolar di level tertinggi 20 tahun usai data indeks manajer pembelian Eropa yang lemah dan kekhawatiran pertumbuhan setelah kenaikan suku bunga oleh Fed hingga Bank of England menciptakan badai yang sempurna untuk bull minyak.

"Pasar jelas berpikir perlambatan ekonomi," Scott Shelton, analis di pialang energi berjangka di ICAP di Durham, North Carolina, mengatakan karena kekhawatiran resesi sangat kuat di seluruh pasar.

"Apakah nilai [minyak] fisik kuat atau lemah tidak penting saat ini."

Namun, analis yang cenderung long mengingatkan bahwa risiko eskalasi perang di Ukraina oleh Rusia dan pembukaan China dari lockdown COVID dapat berarti banyak kenaikan untuk minyak dalam beberapa minggu mendatang.

Mereka juga menunjukkan sesuatu yang lain yang dalam pandangan mereka, trader bear benar-benar buta: Pelepasan satu juta barel minyak mentah setiap hari dari Cadangan Minyak Bumi Strategis (SPR) AS oleh pemerintahan Biden. Total 180 juta barel yang akan berakhir pada bulan Oktober praktis telah membanjiri pasar minyak mentah AS dan juga mengurangi beberapa defisit di pasar minyak global dari kekurangan pasokan Rusia yang terkena sanksi. Ketika arus keluar SPR habis dalam enam minggu, minyak akan meledak lebih tinggi, banyak bulls yakin.

Mungkin tidak, kata analis di Ritterbusch and Associates, konsultan minyak yang berbasis di Chicago yang didirikan oleh trader minyak veteran Jim Ritterbusch, yang percaya bahwa lonjakan suku bunga AS dan dolar yang terus berlanjut akan membatasi kenaikan minyak.

Apa yang Akan Dilakukan OPEC+ pada Oktober Mendatang?

Aksi jual minggu lalu telah menimbulkan spekulasi tentang tindakan korektif yang berpotensi datang dari Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang beranggotakan 13 anggota yang dipimpin oleh Saudi, dan 10 sekutunya yang dimotori oleh Rusia (OPEC+).

Tetapi pertemuan bulanan OPEC+ jatuh pada 5 Oktober mendatang - lebih dari seminggu dari sekarang - membiarkan bulls minyak masih rentan untuk minggu ini.

Pada pertemuan minggu depan itu, koalisi 23 negara produsen dan eksportir minyak akan memutuskan produksi untuk November dan seterusnya. Ekspektasi tinggi di antara para long bahwa OPEC+ akan mengumumkan pengurangan pasokan pasca pandemi besar pertamanya untuk menghentikan pasar yang tenggelam dan memungkinkan pemulihan harga.

Seperti halnya minyak sudah turun hampir 40% dari level puncak bulan Maret sekitar $130 untuk WTI dan hampir $140 untuk patokan minyak mentah global Brent, yang terjadi dua minggu setelah pecahnya perang Rusia-Ukraina.

Bull minyak tidak hanya mengandalkan OPEC+ untuk mengumumkan pemangkasan produksi. Mereka sebenarnya menuntutnya, mendesak aliansi tersebut untuk "berhenti bermain baik" dengan para short-seller.

Dalam keadaan biasa, Saudi, yang bertanggung jawab atas kelompok penghasil minyak, akan senang mengumumkan pemangkasan besar dan mengirim harga minyak mentah melonjak. Ada cukup banyak pertumpahan darah yang buruk antara bear minyak dan Menteri Energi Saudi Abdulaziz bin Salman (AbS), yang kebenciannya diarahkan pada trader seller perdagangan sudah terkenal.

Namun, AbS mungkin menghadapi komplikasi yang berbeda kali ini.

Dan komplikasi itu sebagian besar berkaitan dengan kekuatan terbesar dalam OPEC+ yang diandalkan Saudi selama enam tahun terakhir: Rusia.

Sama seperti satu-satunya respons OPEC+ yang diketahui terhadap jatuhnya harga adalah dengan memangkas produksi, satu-satunya cara yang diketahui Rusia untuk meringankan rasa sakit akibat krisis sanksi yang ditimbulkan sendiri dari perang Ukraina adalah dengan mendiskon minyaknya secara mendalam kepada mereka yang bersedia membeli darinya.

Menambah krisis Rusia ini adalah kemajuan stabil yang dibuat oleh negara G-7 untuk memiliki mekanisme kerja pada awal Desember guna membatasi harga minyak yang dijual oleh Rusia dan membatasi kemampuan Kremlin untuk mendanai perangnya melawan Ukraina.

 

Meski Moskow telah bersumpah akan melakukan pembalasan terhadap negara-negara yang menerapkan keputusan tersebut, Moskow juga kemungkinan akan melemahkan produsen OPEC+ lainnya dalam menjual minyaknya sedapat mungkin untuk menebus pendapatan yang hilang. Diskon agresif minyak Rusia di pasar fisik pada akhirnya akan berpengaruh pada pasar berjangka, selain membebani harga minyak OPEC+ yang bersaing, termasuk juga minyak mentah Saudi.

Sejak pembentukan OPEC+ pada tahun 2016 - yang terjadi setelah Saudi hampir memohon untuk membawa Rusia masuk - Riyadh biasanya memotong paling besar dalam setiap tindakan pelepasan beban, diikuti oleh Uni Emirat Arab (UEA). Hal ini dapat dimengerti dalam konteks keduanya menjadi satu-satunya yang disebut produsen swing nyata dengan kemampuan untuk menambah atau mengurangi kapan saja.

Namun, sekarang mungkin saat yang buruk bagi Saudi atau Emirat untuk melakukan pengurangan produksi yang substansial ketika Rusia bisa saja ingin menjual setiap barel minyak yang mereka bisa ke pelanggan mana pun di dunia karena sanksi Barat menekan keuangan Rusia dan - yang paling penting - kemampuan Presiden Vladimir Putin untuk mendanai perangnya melawan Ukraina.

Sederhananya, setiap pangsa pasar minyak yang hilang oleh Arab Saudi dan UEA akan jatuh ke Rusia, kata John Kilduff, mitra pendiri hedge fund energi Again Capital yang berbasis di New York.

Tambah Kilduff:

"Mempertahankan Rusia di dalam OPEC+ sangat penting bagi Saudi karena aliansi itu sendiri akan runtuh tanpa Rusia. Tetapi bagaimana Anda efektif mendukung sekutu melalui masa-masa sulit ketika sekutu tersebut semakin menjadi beban?"

Disclaimer: Barani Krishnan menggunakan berbagai pandangan di luar pandangannya sendiri untuk membawa keragaman pada analisisnya terkait pasar apa pun. Sebagai netralitas, ia terkadang menyajikan pandangan yang berlawanan dan variabel pasar. Ia tidak memiliki posisi dalam komoditas dan sekuritas yang ditulisnya.

Ke Mana Arah Minyak, $70 atau $90? Ini Jadi Pertimbangannya
 

Artikel Terkait

Ke Mana Arah Minyak, $70 atau $90? Ini Jadi Pertimbangannya

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar


Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email