Breaking News
Ambil Diskon 40% 0
Baru! 💥 Dapatkan ProPicks untuk tahu strategi yang mengungguli S&P 500 hingga 1,183%+ Klaim diskon HINGGA 40%

Dolar Loyo, Kabar Baik atau Buruk bagi Investor?

Oleh Ocky SaputraForex01/12/2023 13:16
id.investing.com/analysis/dolar-loyo-kabar-baik-atau-buruk-bagi-investor-200243253
Dolar Loyo, Kabar Baik atau Buruk bagi Investor?
Oleh Ocky Saputra   |  01/12/2023 13:16
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 
 
DX
-0,26%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 

Dolar mencapai level terendah dalam tiga bulan pada hari Selasa dan imbal hasil Treasury AS turun karena investor semakin yakin bahwa Federal Reserve AS akan mulai memangkas suku bunga pada pertengahan tahun 2024.

Mata uang AS turun 0,5 persen terhadap enam mata uang lainnya yang diperdagangkan pada level terendah sejak pertengahan Agustus.

Penurunan tersebut semakin cepat setelah Christopher Waller, salah satu pengambil kebijakan The Fed yang paling hawkish, memberikan isyarat bahwa suku bunga kemungkinan tidak akan naik lebih lanjut dan dapat diturunkan jika inflasi terus melambat.

Inflasi bulan lalu turun lebih dari perkiraan menjadi, dibandingkan dengan puncaknya sebesar 9,1 persen pada bulan Juni tahun lalu. 3,2 persen


Ketua Fed Jay Powell mengatakan pada bulan ini bahwa bank sentral “sama sekali tidak memikirkan penurunan suku bunga saat ini”.

Namun para investor sekarang bertaruh bahwa The Fed kemungkinan akan menurunkan suku bunganya pada bulan Mei – sebulan lebih awal dari perkiraan yang diperkirakan pada minggu lalu.

Imbal hasil utang pemerintah AS bertenor 10 tahun, yang bergerak berbanding terbalik dengan harga, turun 0,04 poin persentase pada hari Selasa menjadi 4,35 persen. Penurunan ini membawa imbal hasil ke tingkat yang terakhir terlihat sebelum pertemuan Fed bulan September, ketika peringatan bahwa suku bunga akan tetap lebih tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama memicu penurunan obligasi global.

Imbal hasil obligasi dua tahun, yang sangat sensitif terhadap ekspektasi suku bunga, turun hingga 4,75 persen, level terendah sejak 10 Agustus.

Dolar kini berada di jalur kinerja bulanan terburuknya dalam setahun, setelah merosot 3,6 persen sejak awal November.

Apakah Kabar ini Baik bagi Investor?


Antara pertengahan Juli dan awal Oktober, melonjak lebih dari 7%, seiring dengan banyaknya data ekonomi yang positif dari Amerika Serikat (AS) memicu ekspektasi bahwa Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga tetap tinggi. terpuruk

Suku bunga yang lebih tinggi cenderung meningkatkan nilai mata uang dengan menarik lebih banyak modal dari luar negeri ke dalam negeri – karena investor mengantisipasi keuntungan yang lebih besar – sehingga meningkatkan permintaan terhadap mata uang tersebut.

Cameron Willard, anggota tim pasar modal Inggris di Handelsbanken, memperkirakan bahwa Dolar akan terus turun selama paruh pertama tahun depan. Namun, dia berpendapat bahwa risiko geopolitik, seperti ketidakpastian hasil pemilu di beberapa negara, akan membuat greenback berbalik arah di akhir tahun. Investor melihat dolar sebagai tempat yang aman untuk menjaga nilai uang mereka di tengah kekacauan saat ini.

Dampaknya terhadap Ekonomi Dunia

Bagi negara-negara yang mengandalkan impor komoditas, yang sebagian besar diperdagangkan dalam Dolar, serta negara-negara yang membayar utang dalam mata uang Dolar adalah kabar baik. Namun dunia usaha dan konsumen Amerika mungkin harus membayar lebih untuk barang-barang impor.

Namun, bagi negara-negara yang bergantung pada impor komoditas, melemahnya Dolar berarti mereka harus membayar lebih sedikit untuk barang-barang penting seperti gandum dan minyak mentah. Hal ini, pada gilirannya, dapat mengurangi inflasi secara keseluruhan di negara-negara tersebut.

Misalnya, Jepang, Korea, India, dan banyak negara yang menggunakan euro bergantung pada impor komoditas, kata Mark McCormick, kepala strategi valuta asing dan pasar berkembang global di TD Securities.

Eksportir Amerika juga akan memperoleh keuntungan karena, ketika harga produk mereka turun dalam mata uang lain, mereka menjadi lebih kompetitif di luar negeri.

Pada saat yang sama, kata Leuchtmann, nilai Dolar yang lebih rendah meningkatkan biaya impor ke Amerika Serikat, membantu perusahaan-perusahaan Amerika yang menjual ke pasar domestik bersaing dengan pesaing asing karena produk dalam negeri menjadi relatif lebih murah.

Hal ini juga merupakan kabar baik bagi pasar negara berkembang. Sejumlah negara maju memiliki utang dalam mata uang Dolar, dan pelemahan Dolar dapat membuat pembayaran utang tersebut menjadi lebih murah.

Melemahnya Dolar adalah berita buruk bagi konsumen Amerika, yang diperkirakan akan membayar lebih untuk barang-barang impor seperti anggur Perancis atau mainan buatan Tiongkok, dan lebih banyak lagi untuk liburan ke luar negeri.

“Melemahkan Dolar pada dasarnya membuat AS sedikit lebih miskin karena mereka membayar lebih untuk barang yang mereka impor, dan mendapat lebih sedikit barang yang mereka ekspor,” kata Leuchtmann.

Semua hal dianggap sama, hal itu memicu inflasi, tambahnya, namun laju kenaikan harga dipengaruhi oleh faktor-faktor lain juga.

 

Dolar Loyo, Kabar Baik atau Buruk bagi Investor?
 

Artikel Terkait

Dolar Loyo, Kabar Baik atau Buruk bagi Investor?

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar

Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
Komentar (1)
Yuuta nicetry
Yuuta nicetry 01/12/2023 13:25
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Komentar ini telah tersimpan di Item Tersimpan
jadi bad usd atau + usd mas jadi binggung
Ryan Ardiansyah
Ryan Ardiansyah 01/12/2023 13:25
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Komentar ini telah tersimpan di Item Tersimpan
bad for USD,good for currency
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email