Breaking News
Investing Pro 0
🚨 Data Pro Kami Tunjukkan Juara Musim Laporan Laba Akses Data

Diversifikasi atau Konsentrasi: Mana yang Lebih Baik untuk Portofolio Anda di 2023?

id.investing.com/analysis/diversifikasi-atau-konsentrasi-mana-yang-lebih-baik-untuk-portofolio-anda-di-2023-200238868
Diversifikasi atau Konsentrasi: Mana yang Lebih Baik untuk Portofolio Anda di 2023?
Oleh Calogero Selvaggio/Investing.com   |  30/11/2022 14:25
Tersimpan. Lihat Item Tersimpan.
Artikel ini telah tersimpan di Item Tersimpan anda
 
 
BRKa
-0,51%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
SHY
+0,17%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
BTC/USD
+3,59%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
PGRE
-0,16%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
RH
+3,85%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
TLT
+1,20%
Tambahkan/Hapus dari Watchlist
Tambahkan ke Watchlist
Tambahkan Posisi

Posisi berhasil ditambahkan ke:

Beri nama portofolio kepemilikan Anda
 
  • 2022 juga telah merugikan investor ritel dan beberapa orang terkaya di dunia
  • Buffett tetap menjadi pengecualian semata
  • Rahasia Oracle of Omaha terletak pada campuran rumit antara diversifikasi dan konsentrasi

Kita bisa menyebutnya 2022 yang suram. Tidak hanya bagi investor ritel, tetapi juga bagi orang-orang terkaya di dunia.

Situasi ekonomi telah menyoroti volatilitas saham teknologi, yang akibatnya mengacaukan kinerja kekayaan banyak tokoh karena kekayaan mereka terkait dengan perusahaan yang mereka pimpin.

Secara khusus, yang menduduki puncak daftar miliarder yang paling "terdampak" adalah Mark Zuckerberg, yang kekayaannya telah terkikis sekitar $100 miliar setelah penurunan Meta, merosot lebih dari 65% sejak Januari 2022. Dia diikuti oleh Elon Musk, yang tetap menjadi orang terkaya di dunia, tetapi berada di urutan kedua dalam peringkat yang paling terpukul tahun ini, dengan merugi lebih dari $85 miliar. Kemudian datang Jeff Bezos, yang turun ke posisi keempat dalam peringkat kekayaan keseluruhan setelah kehilangan lebih dari $72 miliar.

Global Wealth Ranking
Ranking

Hal yang sama berlaku untuk kripto. Bitcoin dan altcoin lainnya sekarang sering disebut "tidak lebih dari saham teknologi dan pertumbuhan lainnya." Dalam beberapa hal, hal ini masuk akal karena nilainya bergeser "ke depan" (durasi panjang dan teknologi baru belum digunakan sama sekali). Karena banyak yang percaya bahwa teknologi ini belum ditemukan, nilai intrinsiknya sangat berbeda dari yang diberikan oleh pasar.

Dan korelasi bulan-bulan ini telah ada untuk membenarkannya.

Nasdaq, IWO, IWF, BTC 1-Year Price History
Nasdaq, IWO, IWF, BTC 1-Year Price History

Tetapi ada sesuatu yang telah berubah. Divergensi yang telah kita lihat akhir-akhir ini, sebagian karena bangkrutnya beberapa platform (seperti FTX), menonjol. Faktanya, kita dapat melihat bahwa saham-saham pertumbuhan terkait kripto, terlepas dari kapitalisasi pasarnya, mempertahankan posisi terendah bulan Juni dengan menunjukkan lebih banyak kekuatan.

Portofolio Buffett

Namun di tengah lautan merah ini, portofolio Buffett (secara mengejutkan) mengungguli miliarder lainnya, dengan hanya mengalami kerugian terkecil yang terjadi (sekitar $1,5 miliar). Oracle of Omaha mengungguli pasar saham AS sebesar +21% pada tahun 2022 dan +3.641.613% sejak tahun 1965 terhadap S&P 500.

Semua orang, atau hampir semua orang, berpikir bahwa esensi investasi ini adalah diversifikasi, yang penting untuk kesuksesan jangka panjang. Biasanya dikatakan untuk menyebarkan modal ke puluhan aset untuk melindungi dari risiko. Namun, Warren Buffett sering berbicara tentang keutamaan memegang posisi terkonsentrasi.

Buffett's Portfolio Breakdown
Buffett's Portfolio Breakdown

Sumber: InvestingPro

Melihat posisi pertama dalam portofolionya Berkshire Hathaway (NYSE:BRKa), kami melihat bagaimana diversifikasi dilihat dengan cara yang sama sekali berbeda; dia 40% diinvestasikan hanya pada satu saham keuangan - Apple Inc (NASDAQ:AAPL) - sementara posisi lainnya sangat kecil. BRK juga memiliki posisi di perusahaan swasta.

Apple

Pemasukan Apple dibagi menjadi dua komponen utama:

  • Produk yang menyumbang 80% pendapatan (50% dari iPhone)
  • Layanan yang sesuai dengan 20% pendapatan (terutama dari App Store, Apple Music, Apple Pay, AppleCare, Apple TV+, iCloud, dan lain-lain)

Perhatikan bahwa produk memiliki margin laba yang relatif rendah (+36% kotor) sementara layanan terkait menghasilkan +72% karena mereka dapat dengan mudah mengukur biaya marjinal. Apple juga memiliki arus kas operasi sebesar $122 miliar, neraca sebesar $169 miliar, dan utang sebesar $120 miliar.

Apple Operating Margin Breakdown
Apple Operating Margin Breakdown

Sumber: Apple

Menurut perkiraan pasar, industri ponsel cerdas dapat tumbuh pada CAGR 7% pada tahun 2027. Sudah diketahui bahwa Apple telah melakukan yang lebih baik dan mengungguli pesaing dan seluruh industri.

Selain itu, diversifikasi muncul di dalam perusahaan. Jelas, ini tidak berarti menempatkan 30%-40% tabungan di Netflix (NASDAQ:NFLX) atau saham Meta Platforms (NASDAQ:META) karena mereka telah turun lebih dari 60% nilainya sejak Januari 2022, kecuali jika seseorang memahami dan setuju dengan sifat bisnis mereka dalam jangka panjang.

Seseorang harus mempertimbangkan bahwa perusahaan yang menjadi pemimpin dalam industri mereka "dicintai" oleh konsumen. Selain itu, mereka memiliki bisnis yang sederhana, pengenalan merek, dan dapat menaikkan harga tanpa kehilangan pelanggan.

Akuisisi Buffett di kuartal III

  • Taiwan Semiconductor Manufacturing (NYSE:TSM)
  • Louisiana-Pacific Corporation (NYSE:LPX)
  • Jefferies Financial Group (NYSE:JEF)

Dan menambah kepemilikannya di:

  • Chevron (NYSE:CVX) +2.6%
  • Occidental Petroleum Corporation (NYSE:OXY) +22.6%.
  • Paramount Group (NYSE:PGRE) +16.3%
  • Celanese (NYSE:CE) +6
  • RH (NYSE:RH) +8.7%

Salah satu fokus utama dari Oracle of Omaha adalah energi. Karena masalah geopolitik dan ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan, minyak dan gas alam akan tetap di harga tinggi.

Terlebih lagi, meningkatkan posisinya dalam saham-saham teknologi yang berorientasi perangkat keras. Tidak hanya Apple dan HP (NYSE:HPQ) tetapi juga Taiwan Semiconductor Manufacturing Co. Saham terakhir turun sekitar 40 persen (saat ini pada level yang sama seperti pada September 2020), dan pembelian Buffett masuk akal karena ada, dan dalam waktu dekat, akan ada permintaan yang sangat besar untuk "silikon" yang digunakan untuk membuat chip, energi terbarukan, komponen mobil, IoT dan ponsel.

TMSC juga merupakan supplier chip yang digunakan oleh Apple, sehingga juga dipandang sebagai perpanjangan bisnis Apple.

Diversifikasi vs Konsentrasi

Berdasarkan penjelasan di atas, dapatkah kita mengatakan bahwa strategi yang unggul adalah menilai beberapa saham di sektor yang tidak berkorelasi, dengan memperhatikan nilai beta?

Kebajikan terbesar yang mengarahkan investor pada diversifikasi adalah perlindungan risiko. Dengan membeli lusinan saham, memang benar bahwa Anda mengurangi risiko satu saham, tetapi Anda masih belum terlindungi dari risiko "sistemik" ketika semuanya turun. Faktanya, portofolio klasik 60/40 (saham/obligasi) mengakhiri tahun ini dengan penurunan dua digit untuk keenam kalinya dalam 95 tahun terakhir.

Yearly Average Performance of 60/40 Portfolio
Yearly Average Performance of 60/40 Portfolio

Sekali lagi, kami dapat mengonfirmasi bahwa tidak ada yang kebal terhadap risiko sistemik.

Selain itu, Anda harus ingat (jika Anda membangun portofolio Anda dengan pandangan 7-10 tahun) bahwa return "jangka panjang" adalah satu-satunya yang pada akhirnya penting, dan beberapa dekade cenderung menebus kerugian buruk dengan strategi yang terdefinisi dengan baik.

Tetapi berapa banyak lagi yang didiskon pasar? Di mana kita berada?

Cara termudah adalah dengan menganalisis sektor obligasi.

Mengapa? Kenaikan atau penurunan suku bunga oleh Bank Sentral mempengaruhi, sebelum hal lain, masalah obligasi, yang seringkali nyaman bagi investor untuk mengunci modalnya dalam obligasi daripada membuatnya mandek di rekening giro sementara juga mendapat keuntungan dari bunga (ini adalah likuiditas yang dialihkan ke depan).

Dengan menggunakan indeks kekuatan antara iShares 20+ Year Treasury Bond ETF (NASDAQ:TLT) dan iShares 1-3 Year Treasury Bond ETF (NASDAQ:SHY), yang memiliki durasi yang berbeda, kita dapat memahami ekspektasi investor dan berapa banyak lagi yang didiskontokan pasar.

TLT/SHY Ratio
TLT/SHY Ratio

ETF, diambil secara individual, berkinerja negatif dalam kedua kasus tersebut. Sementara dari grafik, kita dapat melihat bahwa rasio antara keduanya menunjukkan, setelah berbulan-bulan berkinerja buruk oleh TLT Etf, bahwa TLT Etf telah membalikkan tren dengan naik relatif terhadap SHY Etf. Dari sini, kami menyimpulkan bahwa investor sudah mendiskontokan penurunan suku bunga yang mengkonfirmasi bahwa kebijakan saat ini dipandang menguntungkan untuk memegang obligasi berdurasi lebih lama. Ini disebut sebagai "risiko suku bunga," singkatnya, ini sesuai dengan kemungkinan bahwa perubahan suku bunga akan mengurangi nilai arus kas yang ditawarkan oleh obligasi (kupon, par, atau nilai penebusan).

Rasio Tembaga/Emas

Selain itu, tembaga menunjukkan tanda-tanda negatif. Mengapa ini penting?

Tembaga dianggap sebagai indikator ekonomi karena kecenderungan industrinya dan fakta bahwa tembaga digunakan dalam banyak terapan dan produk dalam konstruksi, peralatan rumah tangga, dan kendaraan listrik. Akibatnya, semakin besar permintaan tembaga, semakin kuat aktivitas ekonomi dan industri.

Membandingkannya dengan emas - dianggap sebagai logam mulia, yaitu, alternatif uang tunai- dapat menunjukkan kepada kita (lagi) sentimen investor dan keadaan ekonomi global.

Copper/Gold/SPX
Copper/Gold/SPX

Biasanya, tren turun dan naik dalam rasio tembaga/emas cenderung mengantisipasi tren bearish atau bullish yang lebih jelas dalam indeks AS (S&P 500) dan pendapatannya; dalam beberapa bulan terakhir, tembaga telah berkinerja lebih rendah dari emas, menandakan tren penurunan indeks dan pendapatannya dalam beberapa bulan mendatang di tahun 2023.

Disclaimer: Penulis tidak memiliki sekuritas apa pun yang disebutkan dalam artikel ini.

Diversifikasi atau Konsentrasi: Mana yang Lebih Baik untuk Portofolio Anda di 2023?
 

Artikel Terkait

Luke Syamlan
Jelang Inflasi, IHSG Masih Tertekan Oleh Luke Syamlan - 01/02/2023 1

IHSG bergerak melemah 0.48% di perdagangan kemarin 31 January 2023, secara sektoral masih bergerak mixed dengan 6 sektor menguat dan 5 sektor melemah, jelang inflas indonesia masih...

Diversifikasi atau Konsentrasi: Mana yang Lebih Baik untuk Portofolio Anda di 2023?

Tambahkan Komentar

Panduan Komentar

Kami mendorong Anda untuk menggunakan fitur komentar guna berinteraksi dengan pengguna lain, berbagi perspektif, dan saling bertanya antara penulis dan yang lainnya. Namun demikian, mohon perhatikan beberapa kriteria berikut demi menjaga interaksi berkualitas tinggi yang kita hargai dan harapkan: 

  • Perkaya percakapan
  • Jaga fokus dan hindari keluar jalur. Publikasikanlah hanya materi yang relevan dengan topik yang dibicarakan.
  • Hargai orang lain. Setiap opini, bahkan opini negatif sekali pun, dapat disampaikan secara positif dan diplomatis.
  • Gunakan gaya penulisan baku. Gunakan tanda baca dan huruf besar/kecil dengan sesuai.
  • CATATAN: Tautan dan pesan spam dan/atau bersifat promosi dalam komentar akan dihapus.
  • Hindari melontarkan kata-kata kasar, fitnah, atau serangan pribadi terhadap penulis atau pengguna lain.
  • Komentar harus dalam Bahasa Indonesia.

Pelaku spam atau pelanggaran akan dikeluarkan dari situs dan dilarang melakukan registrasi kembali atas kebijaksanaan Investing.com sendiri.

Tulis pendapat Anda di sini
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
Kirim juga ke :
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Terima kasih atas komentar Anda. Harap diperhatikan bahwa seluruh komentar akan berstatus tunggu hingga mendapatkan persetujuan dari moderator. Karenanya, akan ada jeda waktu sebelum komentar tersebut ditampilkan di situs web kami.
 
Anda yakin ingin menghapus grafik ini?
 
Kirim
 
Ganti grafik terlampir dengan grafik baru?
1000
Saat ini Anda tidak dapat menuliskan komentar karena laporan negatif dari pengguna. Status Anda akan ditinjau oleh moderator.
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Tambahkan Grafik untuk Berkomentar
Konfirmasi Blokir

Anda yakin ingin memblokir %USER_NAME%?

Jika ya, Anda dan %USER_NAME% tidak akan dapat melihat posting satu sama lain di Investing.com.

%USER_NAME% berhasil dimasukkan ke Daftar Blokir Anda

Karena Anda baru saja membatalkan blokir pengguna ini, Anda harus menunggu 48 jam sebelum kembali memblokir.

Laporkan komentar ini

Menurut saya, komentar ini:

Komentar diberi tanda bendera

Terima Kasih!

Laporan Anda telah terkirim untuk ditinjau oleh moderator kami
Daftar dengan Google
atau
Daftar dengan Email